Teror Minggu Palma di Mesir, ISIS Klaim Bertanggung Jawab

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ratusan orang berkumpul di depan gereja setelah sebuah bom meledak di Tanta, Mesir, 9 April 2017. Sampai saat ini dikabarkan 36 orang tewas dan lebih dari 100 orang terluka dalam dua ledakan tersebut. REUTERS/Mohamed Abd El Ghany

    Ratusan orang berkumpul di depan gereja setelah sebuah bom meledak di Tanta, Mesir, 9 April 2017. Sampai saat ini dikabarkan 36 orang tewas dan lebih dari 100 orang terluka dalam dua ledakan tersebut. REUTERS/Mohamed Abd El Ghany

    TEMPO.CO, Kairo- ISIS mengklaim bertanggung jawab atas ledakan bom di dua gereja Koptik di Mesir pada Minggu Palma, 9 April 2017. Ledakan yang terjadi menewaskan 43 orang.

    Melalui pesan Telegram yang disebarkan oleh para pendukung ISIS menjelaskan, ledakan itu merupakan aksi bom bunuh diri yang dilakukan beberapa milisi ISIS warga Mesir.  ISIS bahkan memperingatkan akan lebih banyak lagi serangan dilakukan di Mesir.

    Baca juga: Tiga Ledakan Bom Beruntun di Mesir, Tidak Ada Korban WNI

    "Para pemanggul salib dan pengikut yang murtad harus tahu bahwa tuntutan antara kita dan mereka sangat besar, dan mereka akan membayarnya dengan darah anak-anak mereka, Insyaallah," ujar ISIS dalam pernyataannya yang dikutip dari CNN.

    Bom meledak di dua gereja tua di Mesir sebelum perayaan Minggu Palma. Ledakan pertama terjadi di Gereja St.George di utara kota Tanta, Mesir. Ledakan menewaskan 27 orang dan melukasi 78 orang.

    Baca juga: Teror Minggu Palma, KBRI Kairo Minta WNI Waspadai Pusat Keramaian

    Bahan peledak ditemukan ditanam di bawah kursi umat di dalam gereja. Saat itu umat sedang menyanyikan lagu mengawali ibadah dan tiba-tiba ledakan terjadi.

    "Semuanya hancur. Pilar marmer penuh darah," kata Peter Kamel, seorang saksi.

    Korban terbanyak adalah sejumlah pastor dan anggota peserta koor.

    Beberapa saat kemudian, ledakan terjadi di Gereja Katedral Koptik St.Marks di Alexandria.

    Baca juga: ISIS Bunuh Warga Kristen Koptik di Mesir  

    Menurut Kementerian Dalam Negeri Mesir, pelakunya mengenakan sabuk bom memasuki gereja. Sejumlah polisi mencegah pelaku memasuki gereja. Pelaku meledakkan diri dan menewaskan 16 orang termasuk beberapa aparat polisi.

    Minggu Palma merupakan awal puncak perayaan mengenang perjalan sengsara Yesus hingga disalib dan kebangkitannya dari kematian pada hari Minggu atau Paskah. Rangkaian perayaan selama seminggu atau disebut Pekan Suci merupakan perayaan terbesar umat Kristen.

    CNN | MARIA RITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.