Obama Cabut Bebas Visa bagi Imigran Kuba  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Fidel Castro. REUTERS/Alex Castro

    Fidel Castro. REUTERS/Alex Castro

    TEMPO.CO, Washington - Presiden Amerika Serikat Barack Obama resmi mencabut kebijakan bebas visa bagi imigran asal Kuba pada Kamis, 12 Januari 2017.

    "Warga Kuba yang mencoba masuk Amerika Serikat secara ilegal dan tidak memenuhi syarat untuk bantuan kemanusiaan akan dikenai pasal pelanggaran hukum Amerika," ucap Obama dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Independent, Jumat, 13 Januari 2017.

    Baca juga:
    Keponakan Fidel Castro Boleh ke New York
    Fidel Castro Sebut NATO Mirip Nazi

    Kebijakan bebas visa bagi imigran Kuba yang dikenal dengan nama Wet Foot, Dry Foot tersebut memungkinkan imigran dari Kuba memohon menjadi penduduk tetap selama setahun setibanya dia di Amerika tanpa visa.

    Pejabat administrasi senior mengatakan penghapusan kebijakan yang akan segera berlaku secara efektif tersebut dibuat setelah sesi diskusi terkait dengan kebijakan imigrasi Amerika terhadap Kuba tertunda sekian lama.

    Keputusan mencabut bebas visa bagi imigran Kuba juga bagian dari upaya Obama mendesak Kuba menerima kembali warganya yang tinggal di Amerika selama ini. Amerika dan Kuba diharapkan mengeluarkan pernyataan bersama terkait dengan hal itu dalam waktu dekat.

    Pemerintah Kuba memuji langkah itu. Dalam pernyataan yang dibacakan di televisi negara, pemerintah menyatakan penandatanganan perjanjian merupakan langkah penting dalam memajukan hubungan Amerika dengan Kuba yang bertujuan menjamin migrasi yang normal serta aman.

    Menurut ketentuan perjanjian, Kuba telah setuju menerima kembali penduduknya yang mencari suaka politik di Amerika Serikat. Dan proses deportasi itu akan berlangsung selama empat tahun.

    Kebijakan Wet Foot, Dry Foot disahkan pada 1995 oleh Presiden Bill Clinton. Kebijakan ini dikeluarkan terkait dengan kewarganegaraan penduduk Kuba yang anti terhadap pemerintahan mendiang Fidel Castro.

    Hubungan antara Amerika dan Kuba terpuruk selama beberapa dekade semenjak periode Perang Dingin. Hubungan kembali membaik baru-baru ini setelah Obama dan Presiden Kuba Raul Castro menjalin hubungan diplomatik penuh serta membuka kedutaan besar di ibu kota masing-masing pada 2015. Obama kemudian mengunjungi Havana pada Maret lalu, menjadikannya presiden pertama yang mengunjungi negara komunis itu dalam beberapa dekade terakhir.

    INDEPENDENT|YON DEMA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.