Kamis, 15 November 2018

PCC, Gangster Terbesar Brasil Picu Bentrok Sadis di Penjara

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi. gizmodo.com

    Ilustrasi. gizmodo.com

    TEMPO.CORio de Janeiro - Bentrok antarnarapidana  dalam penjara di Manaus, kota Amazon, Brasil pada Minggu, 1 Januari 2017 dan berlanjut hingga keesokan harinya dipicu perkelahian napi dari gangster narkoba terbesar Brasil, First Command of the Capital (PCC) dan gangster lokal Family of the North.

    PCC didirikan oleh sejumlah tahanan sebagai organisasi perlindungan diri di penjara-penjara Brasil yang brutal pada Oktober 1992 di Sao Paulo.

    PCC yang disebut aparat sebagai organisasi kriminal paling rapi menjalankan operasinya memiliki anggota yang tersebar di 2/3 negara bagian Brasil. PCC mengatur perdagangan narkoba antara Brasil, Bolivia dan Paraguay, mengutip Insightcrime.org.

    Awal pendiriannya, PCC terinsiprasi gangster narkoba tertua di Brasil bernama Red Commnad yang didirikan tahun 1970an di Rio de Janeiro. Red Command juga bertujuan memberikan perlindungan diri bagi para tahanan yang dibui dalam kasus narkoba.

    PCC bahkan menggunakan slogan Red Command: Damai, Adil, Merdeka dalam memberikan advokasi untuk melakukan revolusi dan pengrusakan sistem kapitalis dan menyatakan solidaritas dengan kelompok-kelompok yang lebih dulu ada.

    Tak hanya memberikan perlindungan fisik di dalam penjara, PCC juga menyediakan dana untuk membayar pengacara, menyuap aparat keamanan penjara dan polisi sebagai pengawal, dan membayar narkoba serta membeli senjata.

    Untuk menjalankan perannya itu, PCC menarik iuran dari setiap anggota. Anggota yang berada di luar penjara membayar 500 reis atau sekitar Rp 2 juta per bulan. Anggota PCC yang di dalam penjara membayar 25 ries atau sekitar Rp 103 ribu per bulan.

    Pemimpin PCC saat ini dikendalikan oleh empat orang. Marcos Willians Camacho alias Marcola saat ini sebagai pemimpin tertinggi. Keempatnya saat ini berada di penjara termasuk Marcola. Namun, mereka memiliki akses untuk melakukan telepon konferensi dari dalam penjara untuk melakukan koordinasi untuk kegiatan bisnis mereka.

    Polisi Brasil mensinyalir tinggal satu pemimpin PCC yang masih bebas dan tinggal di kota Pedro Juan Caballero, kota di perbatasan Paraguay. Polisi menamainya Fabiano Alves de Souza alias Paca.

    Saat bentrok terjadi pada hari pertama di tahun 2017, polisi keamanan Brasil memastikan PCC bentrok dengan gangster lokal Family of the North. Bentrok menewaskan 60 orang __ beberapa di antaranya tewas dengan tubuh dipenggal.

    "Ini pembunuhan massa terbesar dalam sejarah negara kami," kata Sergio Fontes, pejabat keamanan penjara di Manaus. Belum jelas motif dari bentrokan sadis itu.

    Para napi yang bentrok juga sempat menyandera 12 aparat keamanan penjara dan staf, namun kemudian dilepaskan.

    Sebanyak 87 narapidana melarikan diri dari penjara Anisio Jobim Penitentiary di Manaus. Satu di antaranya memberitahukan pelariannya di akun Facebook.

    Aparat keamanan juga menemukan lubang di dinding penjara yang digunakan untuk menyelundukan senjata ke dalam penjara.

    Penjara ini dihuni 1.224 narapidana. Jumlah ini melebihi kapasitas yang seharusnya, yakni 592 orang.

    USA TODAY | INSIGHTCRIME.ORG | MARIA RITA

    Baca:
    Bentrok Antargeng Narkoba di Penjara Brasil, 60 Orang Tewas

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Horor Pembunuhan Satu Keluarga Di Bekasi

    Satu keluarga dibunuh di Kelurahan Jatirahayu, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, pada Selasa, 12 November 2018.