Dilarang Ikut Rapat, Wapres Filipina Mundur dari Kabinet  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Presiden Filipina, Leni Robredo. lenirobredo.com

    Wakil Presiden Filipina, Leni Robredo. lenirobredo.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Presiden Filipina Leni Robredo mengumumkan bahwa dia akan mengundurkan diri dari kabinet Presiden Rodrigo Duterte.

    Wapres yang juga menjabat Menteri Perumahan tersebut mundur dari jabatannya setelah diberi tahu tidak perlu hadir dalam pertemuan dan mengklaim ada plot untuk menjatuhkannya.

    Dalam pernyataan yang dikeluarkan pada Minggu malam, 4 Desember 2016, Robredo mengungkapkan bahwa dia mundur dari jabatannya sebagai Ketua Dewan Koordinasi Perumahan dan Pembangunan Perkotaan (HUDCC). Keputusan itu diambil setelah ia menerima pesan teks dari Sekretaris Kabinet Juni Evasco Jr. yang menyampaikan instruksi Duterte baginya untuk berhenti menghadiri semua pertemuan kabinet mulai 5 Desember 2016.

    "Saya diberi peringatan tentang plot untuk mencuri kursi wakil presiden. Saya memilih mengabaikan hal ini dan berkonsentrasi pada tugas yang ada. Tapi peristiwa baru-baru ini menunjukkan plot itu sedang digerakkan," kata Robredo dalam satu pernyataan di akun Facebook-nya.

    Robredo mengakui, ada beberapa perbedaan utama dengan Duterte dari segi prinsip dan nilai-nilai, seperti pembunuhan di luar hukum yang bertujuan memerangi narkoba dan mengizinkan pemakaman bertaraf pahlawan bagi diktator Ferdinand Marcos.

    Robredo juga kerap dikritik Duterte, yang dianggapnya "hambar" ketika mengomentari tentang penampilan dan kehidupan pribadinya.

    Di Filipina, presiden dan wakil presiden dipilih secara terpisah. Duterte dan Robredo berasal dari partai berbeda.

    Sementara itu, pihak istana kepresidenan telah mengumumkan bahwa Duterte telah menerima pengunduran diri Robredo tersebut.

    Juru bicara istana menyebutkan, Duterte menerima pengunduran diri itu dengan berat hati.

    CNN | INQUIRER | ABS CBN NEWS | YON DEMA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.