Presiden Duterte Ancam Aktivis HAM yang Mengkritiknya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Filipina, Rodrigo Duterte, melakukan

    Presiden Filipina, Rodrigo Duterte, melakukan "fist bump", dalam kunjungan ke kamp militer Capinpin, Tanay, Rizal, Filipina, 24 Agustus 2016. REUTERS/Erik De Castro

    TEMPO.CO, Manila - Presiden Filipina, Rodrigo Roa Duterte mengancam untuk membunuh aktivis hak asasi manusia (HAM) yang mengkritik kebijakannya, memerangi narkoba yang telah merenggut sekitar 5.000 nyawa.

    Dalam pidatonya di Malacanang pada Senin malam, Presiden Duterte mengatakan mereka yang menuduhnya memerintahkan hukuman mati atas pelaku narkoba harus disalahkan jika masalah narkoba di negara itu bertambah buruk.

    "Penggiat HAM mengatakan saya memerintahkan pembunuhan ini. Saya mengatakan kepada mereka baiklah. Kita berhenti. Kita biarkan pecandu narkoba ini bertambah. Bila saatnya nanti, lebih banyak lagi yang akan mati," kata presiden itu pada peluncuran pembangkit listrik batubara.

    "Saya akan libatkan Anda semua dalam hal ini karena Anda adalah penyebab mengapa jumlah mereka bertambah," kata Presiden Duterte, seperti yang dilansir Inquirer pada 29 November 2016.

    Selain mengancam akan membunuh aktivis HAM, presiden Duterte juga menybut bahwa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) yang kerap mengkritisi dirinya, penuh dengan omong kosong. Dia juga mengancam akan keluar dari ICC mengikuti jejak Rusia karena menurutnya lembaga buatan Eropa itu tidak berguna.

    Dalam kesempatan tersebut Presiden Duterte juga mengingatkan bahwa "narcopolitics" sudah ada di Filipina "mengingat begitu banyak ribuan polisi dan walikota yang terlibat" dalam penjualan dan distribusi obat-obatan terlarang.

    Presiden Duterte secara terbuka memberikan peringatan keras kepada pecandu dan pengedar narkoba, namun konsisten dalam membantah sindiran bahwa kata-katanya itu menjurus kepada pembunuhan di luar hukum.

    INQUIRER|YON DEMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tahun-Tahun Indonesia Juara Umum SEA Games

    Indonesia menjadi juara umum pada keikutsertaannya yang pertama di SEA Games 1977 di Malaysia. Belakangan, perolehan medali Indonesia merosot.