Begini Rumitnya Sistem Pemilihan Presiden Amerika  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pegawai pemilu membuka surat suara di King County Departemen Pemilu di Renton, Washington, 7 November 2016. REUTERS/David Ryder

    Seorang pegawai pemilu membuka surat suara di King County Departemen Pemilu di Renton, Washington, 7 November 2016. REUTERS/David Ryder

    TEMPO.CO, Jakarta - Sistem pemilihan presiden Amerika Serikat bisa dikatakan cukup unik yang membuat pemilih tidak bisa secara langsung memilih presiden mereka. Sebab, sistem pemilihan presiden di Amerika Serikat memakai sistem distrik dengan satuan daerah pemilihnya adalah negara bagian (state).

    Jadi meski warga Amerika Serikat menunjuk calon presiden Hillary Clinton dan Donald J. Trump ke kertas suara, tapi yang mereka tunjuk sebenarnya adalah anggota Electoral College, lembaga pemilih presiden.

    Sistem Electoral College artinya setiap orang yang dipilih dewan pimpinan partai di tingkat negara bagian yang menjadi perwakilan daerahnya untuk memberikan hak suara memilih presiden. Electoral college yang memiliki electoral votes (suara pemilu) tersebar di 50 negara bagian plus Washington, DC.

    Untuk memenangi pemilu, seorang calon presiden Amerika harus mendapatkan minimal 270 dari 538 electoral votes yang ada. Setiap negara bagian memiliki jatah electoral votes yang berbeda.

    Jatah ini ditentukan oleh banyaknya alokasi kursi Senat dan DPR yang dimiliki tiap-tiap negara bagian. Sedangkan alokasi kursi Senat dan DPR ini ditentukan oleh populasi penduduk.

    Oleh karena itu negara bagian dengan jumlah electoral votes besar menjadi bidikan para kandidat. Data Real Clear Politics menyebut jumlah electoral votes terbanyak berada di California (55), Texas (38), Florida (29), dan New York (29).

    Lalu bagaimana jika dua calon yang muncul suaranya persis sama di Electoral College? Pengalaman 200 tahun sejarah Amerika sudah 10 anggota Electoral College yang berkhianat pada calon partainya.

    Namun, jika tetap seri, kemenangan akan ditentukan oleh DPR Amerika Serikat. Para anggota House of Representatives akan memutuskan presiden berikutnya. Sedang wakil presiden ditentukan oleh Senat.

    Sejarah pemilihan presiden Amerika Serikat pernah menunjukan hasil berbeda dengan jumlah suara pemilih. Pengalaman tidak mengenakan bagi calon presiden pernah terjadi pada pemilihan tahun 2000 silam.

    Sistem perhitungan suara peninggalan abad ke-18 ini kala itu menghasilkan seorang presiden terpilih berasal dari kandidat yang kalah dalam pemungutan suara populer.

    Al Gore, calon dari Partai Demokrat yang mengikuti pemilihan tahun 2000 berhasil unggul lebih dari 500 ribu suara (popular votes). Tapi George W Bush yang terpilih menjadi presiden Amerika Serikat karena berhasil meraih 271 electoral college sementara Al Gore hanya 266 electoral.

    Ketika banyak pihak di Amerika meminta perubahan sistem pemilihan presiden Amerika, partai Republik yang pernah diuntungkan itu menolak untuk mengubah sistem electoral. "Kalau tak rusak, janganlah diperbaiki," ungkap Mike Devanney, Direktur Eksekutif Komite Partai Republik dari County Alleghany, Pennsylvania, 2004 silam.

    EVAN (PDAT) | SUMBER DIOLAH TEMPO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.