Rusia Kerahkan Rudal Nuklirnya ke Kaliningrad, Ada Apa?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peluncuran rudal Iskander M (Nato menyebutnya SS-26 Stone). Iskander M merupakan pengganti rudal Oka (SS-23 Spider) yang telah dihancurkan di bawah perjanjian INF. Perjanjian ini melarang Amerika dan Uni Soviet memiliki rudal balistik dan jelajah darat baik nuklir maupun konvensional dengan rentang 500 sampai 5.500 kilometer. youtube.com

    Peluncuran rudal Iskander M (Nato menyebutnya SS-26 Stone). Iskander M merupakan pengganti rudal Oka (SS-23 Spider) yang telah dihancurkan di bawah perjanjian INF. Perjanjian ini melarang Amerika dan Uni Soviet memiliki rudal balistik dan jelajah darat baik nuklir maupun konvensional dengan rentang 500 sampai 5.500 kilometer. youtube.com

    TEMPO.CO, Moskow - Rusia mengerahkan rudal bertenaga nuklir ke Kaliningrad, wilayah pantai Rusia yang berbatasan dengan Polandia dan Lithuania. Ini menandai ketegangan antara Rusia dan negara-negara Barat saat ini lebih berbahaya daripada di masa Perang Dingin.

    Rudal yang dikerahkan ke Kaliningrad dinamai Iskander dengan kemampuan menjangkau sasaran sejauh 450 mil. Rudal ini berarti mampu menjangkau Berlin, Jerman.

    Baca: Bayi Ini Ditikam Ibunya yang Frustasi di Aleppo, Suriah

    "Kekeliruan ini seperti Perang Dingin. Saat ini berbeda dan lebih berbahaya," kata Frank-Walter Steinmeier, Menteri Luar Negeri Jerman seperti dikutip Telegraph, 8 Oktober 2016.

    Menteri Luar Negeri Lithuania Linas Linkevicius mengatakan Rusia menempatkan rudalnya di perbatasan sebagai upaya untuk mencari konsesi dari Barat terhadap konflik yang terjadi di Suriah dan Ukraina.

    Baca: Cina Jual Bebas Secara Online Senjata Kimia

    Adapun Polandia menanggapi penempatan rudal Rusia di perbatasan sebagai bentuk peringatan berbahaya. Polandia dan Lithuania merupakan anggota NATO.

    Menanggapi penempatan rudal di Kaliningrad, Rusia menjelaskan, hal itu sebagai bagian dari latihan perang rudal yang rutin dilakukan. Tanda tanya muncul disebakan Rusia melakukan latihan perang rudal di saat Rusia dan Amerika Serikat gagal mencapai kesepakatan tentang perlucutan senjata di Aleppo, Suriah.

    Baca: Pimpinan MSG Jamin Keanggotaan Penuh ULMWP Desember Nanti

    Bahkan, ketegangan baru terjadi di Dewan Keamanan PBB setelah Rusia memveto draf resolusi usulan Prancis yang ditujukan untuk menghentikan aksi Rusia di Suriah.

    Draf resolusi yang diusulkan Prancis didukung 11 suara di Dewan Keamanan PBB, adapun Cina dan Angola memilih tak berpendapat. Venezuela di pihak Rusia.

    Setelah memveto, Rusia mengajukan draf resolusi untuk mengizinkan bombardir Suriah dilanjutkan. Negara-negara Barat balik memveto draf usulan Rusia.

    TELEGRAPH | MARIA RITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Manfaat dan Dampak Pemangkasan Eselon yang Dicetuskan Jokowi

    Jokowi ingin empat level eselon dijadikan dua level saja. Level yang hilang diganti menjadi jabatan fungsional.