Tolak Pemakzulan, Pendukung Dilma Rousseff Mengamuk  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Puluhan pendukung Presiden Dilma Rousseff memblokade jalan saat melakukan aksi protes di Sao Paulo, Brasil, 29 Agustus 2016. Dilma Rousseff menjalani sidang pemakzulannya terkait tuduhan memanipulasi data anggaran.  REUTERS/Paulo Whitaker

    Puluhan pendukung Presiden Dilma Rousseff memblokade jalan saat melakukan aksi protes di Sao Paulo, Brasil, 29 Agustus 2016. Dilma Rousseff menjalani sidang pemakzulannya terkait tuduhan memanipulasi data anggaran. REUTERS/Paulo Whitaker

    TEMPO.CO, Sao Paolo - Pemakzulan Presiden Brasil Dilma Rousseff, 68 tahun, membuat marah para pendukungnya. Mereka merusak bangunan, melakukan pembakaran, dan bentrok dengan polisi di Sao Paolo, kota terbesar di Brasil.

    Dalam pemungutan suara di senat pada Rabu malam, 31 Agustus 2016, 61 suara memberikan dukungan pemakzulan Rousseff sebagai Presiden Brasil. Alasannya, pengadilan pemakzulan memutuskan Rousseff bersalah melanggar undang-undang mengenai anggaran. Adapun 20 suara tidak mendukung pemakzulan Rousseff.

    Polisi berusaha menghalau para demonstran yang turun ke jalan-jalan di Kota Sao Paolo. Mereka melakukan perusakan, termasuk terhadap kendaraan polisi. Polisi kemudian menembakkan gas air mata untuk membubarkan para demonstran pendukung Rousseff.

    Wakil Presiden Michel Temer yang akan naik menjadi presiden setelah Rousseff dimakzulkan berusaha menenangkan demonstran dengan mengatakan peristiwa pemakzulan ini sebagai momen pengharapan untuk membangun kembali kepercayaan di Brasil. "Ketidakpastian telah berakhir. Ini waktunya untuk mempersatukan negeri ini," ujar Temer, seperti dilansir CNN.

    Rousseff, mantan gerilyawan Marxist, tetap teguh menyatakan tidak melakukan kejahatan, seperti yang dituduhkan lawan politiknya. Malah, tutur dia, ia bangga dengan komitmennya kepada negaranya.

    CNN | MARIA RITA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.