Militer Israel Hancurkan Rumah Warga Palestina  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah warga Palestina berkumpul melihat sisa-sisa rumah pejuang Hamas Mohammad al-Fakih yang ditembak mati oleh pasukan Israel di desa Tepi Barat Surif, dekat Hebron, 27 Juli 2016. REUTERS/Mussa Qawasma

    Sejumlah warga Palestina berkumpul melihat sisa-sisa rumah pejuang Hamas Mohammad al-Fakih yang ditembak mati oleh pasukan Israel di desa Tepi Barat Surif, dekat Hebron, 27 Juli 2016. REUTERS/Mussa Qawasma

    TEMPO.COJakarta - Militer Israel menghancurkan rumah seorang warga Palestina yang dituding terlibat dalam penyerangan terhadap sebuah keluarga yang sedang mengendarai mobil di Tepi Barat. "Akibat serangan tersebut, seorang warga Israel tewas, sedangkan istri dan kedua anaknya luka-luka."

    Pihak keamanan Israel mengatakan rumah warga Palestina yang diratakan dengan tanah itu berada di Dura, dekat Kota Hebron, Tepi Barat, pada Selasa, 30 Agustus 2016. "Serangan terhadap warga Israel itu dilakukan pada 1 Juli 2016, yang menyebabkan Miki Mark, 48 tahun, ayah 10 anak, tewas."

    Gelombang serangan dengan senjata api di Tepi Barat merebak sejak September 2015. Warga Palestina membunuh 34 orang Israel dan dua wisatawan Amerika Serikat. Dalam aksi kekerasan di daerah pendudukan, 208 warga Palestina tewas. "Hampir semua korban tewas itu dihajar peluru tajam serdadu Israel," demikian ditulis Al Arabiya, Selasa ini.

    Pemerintah Israel berdalih penghancuran rumah warga Palestina itu sebagai cara paling efektif menekan serangan terhadap mereka. "Ini merupakan taktik hukuman kolektif," ujarnya.

    AL ARABIYA | CHOIRUL AMINUDDIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Palapa Ring Akan Rampung Setelah 14 Tahun

    Dicetuskan pada 2005, pembangunan serat optik Palapa Ring baru dimulai pada 2016.