AS Masukkan Milisi Jamaat-ul-Ahrar di Daftar Teroris Global

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas membawa korban tewas ledakan bom di area parkir taman Gulshan e Iqbal Park di Lahore, Pakistan, 27 Maret 2016. Korban tewas akibat ledakan bom tersebut sedikitnya mencapai 65 orang. AP/K.M. Chuadary

    Petugas membawa korban tewas ledakan bom di area parkir taman Gulshan e Iqbal Park di Lahore, Pakistan, 27 Maret 2016. Korban tewas akibat ledakan bom tersebut sedikitnya mencapai 65 orang. AP/K.M. Chuadary

    TEMPO.CO, Islamabad - Amerika Serikat (AS) memasukkan nama kelompok militan asal Pakistan Jamaat-ul-Ahrar ke daftar teroris global. Milisi pecahan dari kelompok teror Tehrik-e Taliban Pakistan (TTP) telah melakukan serangkaian serangan kepada masyarakat sipil, komunitas minoritas agama, dan aparat militer.

    Kementerian Luar Negeri AS menyatakan milisi Jamaat-ul-Ahrar masuk ke daftar teroris global pada Rabu, 3 Agustus 2016. Konsekuensinya, siapa saja yang mendukung milisi ini, seluruh asetnya akan dibekukan oleh pemerintah AS.

    Rekam jejak teror Jamaat-ul-Ahrar sejak Desember lalu meliputi serangan Minggu Paskah di halaman parkir di Lahore, Pakistan. Sebanyak 70 orang tewas. Jamaat-ul-Ahrar menyatakan bertanggung jawab atas pembunuhan dua warga Pakistan yang bekerja di Konsulat AS di Peshawar pada awal Maret lalu.

    Jamaat-ul-Ahrar juga telah mendeklarasikan kesetiaannya kepada kelompok teroris global ISIS.

    Dari situs Kementerian Luar Negeri AS disebutkan, Jamaat-ul-Ahrar bermarkas di wilayah perbatasan Afganistan-Pakistan, didirikan oleh mantan pemimpin TTP pada Agustus 2014.

    CHANNEL NEWS ASIA | WWW.STATE.GOV | MARIA RITA

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.