Duterte Perangi Narkoba, Mayat-mayat Bergelimpangan di Jalan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas kepolisian membawa jenazah penjual narkoba yang ditembak mati polisi di Manila, Filipina, 25 Juni 2016. Setidaknya 59 penjual dan pengguna narkoba tewas ditembak polisi. Dondi Tawatao/Getty Images

    Petugas kepolisian membawa jenazah penjual narkoba yang ditembak mati polisi di Manila, Filipina, 25 Juni 2016. Setidaknya 59 penjual dan pengguna narkoba tewas ditembak polisi. Dondi Tawatao/Getty Images

    TEMPO.COManila - Presiden Filipina Rodrigo Duterte memenuhi sumpahnya menghabisi para pelaku kejahatan narkoba. Orang-orang tewas bergelimpangan di jalan hingga di gang sempit di kawasan kumuh Filipina. Ini menjadi pemandangan yang mengerikan sebulan terakhir di negara itu. 

    Foto-foto tentang jasad-jasad yang diduga terlibat kejahatan narkoba yang bergeletakan di jalan raya maupun kompleks perumahan masyarakat muncul di media massa, seperti dikutip dari Asia Correspondent, 29 Juli 2016. 

    Foto-foto itu memperlihatkan ketika jasad ditemukan istri, keluarga, atau teman korban. Mereka tewas ditembak aparat polisi maupun warga sipil yang dipersenjatai. Ada pula yang secara misterius ditemukan tewas di jalanan. 

    Hanya dalam tempo kurang dari sebulan sejak dilantik menjadi presiden pada 30 Juni 2016, jumlah jasad yang ditemukan dalam operasi perang terhadap narkoba mencapai 300 orang. Dari jumlah itu, sekitar 61 orang tewas dibunuh para preman. Dalam operasi perang terhadap narkoba, sekitar 70 ribu pencandu narkoba telah menyerahkan diri kepada pemerintah. 

    Duterte, setelah pelantikannya sebagai presiden, menegaskan tekadnya memerangi kejahatan narkoba dan tidak peduli dengan kritik tentang pelanggaran hak asasi manusia yang dialamatkan kepadanya. Dia bahkan siap dikenang seperti diktator dari Uganda, Idi Amin. 

    ASIA CORRESPONDENT | MARIA RITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.