Pasca Kudeta, Turki Tutup 626 Lembaga Pendidikan Swasta

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Recep Tayyip Erdogan memberi sambutan usai mengikuti salat mayit berjamaah pada sejumlah korban aksi Kudeta Militer Turki di Masjid Fatih, Istanbul, Turki, 17 Juli 2016. Aksi kudeta Turki, pemerintah menangkap sejitar 6.000 orang yang ikut terlibat dalam aksi tersebut. (Burak Kara/Getty Images)

    Recep Tayyip Erdogan memberi sambutan usai mengikuti salat mayit berjamaah pada sejumlah korban aksi Kudeta Militer Turki di Masjid Fatih, Istanbul, Turki, 17 Juli 2016. Aksi kudeta Turki, pemerintah menangkap sejitar 6.000 orang yang ikut terlibat dalam aksi tersebut. (Burak Kara/Getty Images)

    TEMPO.CO, Jakarta -  Kementerian Pendidikan Turki menutup 626 lembaga pendidikan sebagai bagian tindakan keras terhadap pendukung ulama Fethullah Gulen, yang dituduh dalang percobaan kudeta militer pada Jumat dan Sabtu pekan lalu.

    Tindakan tersebut adalah yang terbaru dalam serangkaian tindakan keras terhadap para pekerja yang diduga terkait dengan ulama yang diasingkan dan disalahkan untuk upaya kudeta pekan lalu.

    Seorang pejabat kementerian mengatakan, mayoritas lembaga tersebut adalah milik swasta. Gulen disebut-sebut mendirikan jaringan sekolah di Turki dan luar negeri sejak beberapa dekade lalu yang digunakan untuk membiayai pergerakannya.

    Media resmi pemerintah Turki, Anadolu Agency, mengatakan keputusan itu dibuat Rabu, 20 Juli 2016 oleh Kementerian Pendidikan dan sekolah-sekolah yang ditutup tersebut berada di bawah penyelidikan untuk kejahatan terhadap tatanan konstitusional.

    Sebelumnya, Kementerian Pendidikan Turki juga dilaporkan telah menarik lisensi 21 ribu guru/dosen yang bertugas di lembaga pendidikan swasta sebagai bagian dari tindakan keras setelah terjadi upaya kudeta militer pada minggu lalu.

    Menurut seorang pejabat di kementerian terkait kepada Reuters, hal itu diumumkan setelah pengumuman oleh Dewan Pendidikan Tinggi Turki yang mengarahkan pengunduran diri 1.577 dekan di semua universitas.

    "Lisensi 21 ribu guru/dosen yang bertugas di lembaga swasta telah dibatalkan dan berdasarkan informasi kebanyakan guru tersebut memiliki hubungan dengan aktivitas terorisme dan hal ini turut diberi perhatian,'' kata pejabat tersebut, seperti yang dilansir Reuters pada 19 Juli 2016.

    Selain itu, 399 karyawan Kementerian Keluarga dan Kebijakan Sosial telah dipecat pada Selasa dan 257 orang yang bekerja di kantor perdana menteri juga dipecat. Sebelumnya ribuan tentara, termasuk beberapa pemimpin tingginya, juga telah ditangkap dan dipecat selain puluhan ribu lainnya yang telah ditahan.

    Semuanya yang ditangkap dan diberi hukuman, dicurigai terkait dengan ulama yang berbasis di Amerika Serikat, Fethullah Gulen, yang dikatakan pemerintah sebagai otak utama dibalik kudeta yang gagal tersebut.

    Presiden Turki, Tayyip Erdogan, dan pemerintahannya menyalahkan Gulen yang mendalangi upaya kudeta pada hari Jumat di mana lebih dari 200 orang tewas dan 1.400 terluka. Ankara telah menyerukan ekstradisi Gulen dari Amerika Serikat, di mana ia tinggal di salah satu wilayah di Pennsylvania yang bernama Saylorsburg.

    Namun, Gulen, 75 tahun, menolak tuduhan bahwa ia terlibat dalam usaha tersebut dan mengatakan bahwa Erdogan yang mungkin harus disalahkan.

    ANADOLU AGENCY | KTVN | REUTERS | RT | YON DEMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.