Duterte Berlakukan Kembali Hukuman Mati di Filipina  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rodrigo

    Rodrigo "Digong" Duterte. REUTERS/Erik De Castro

    TEMPO.COManila - Presiden terpilih Filipina, Rodrigo Duterte, mengatakan akan memberlakukan kembali hukuman mati. Filipina menghapus hukuman mati pada 2006. 

    "Apa yang akan saya lakukan adalah mendesak Kongres kembali memberlakukan hukuman mati dengan digantung, khususnya pengguna narkoba," kata Duterte, seperti dilansir CNN, Senin, 16 Mei 2016. 

    Bagi pelaku kejahatan yang berusaha melakukan perlawanan, Duterte memerintahkan polisi atau militer menembak mati pelaku tersebut. 

    Duterte menegaskan, selain mengaktifkan kembali pemberlakuan hukuman mati, ia akan melibatkan aparat keamanan untuk menembak mati siapa saja yang menolak ditahan.

    "Jika tidak ada rasa takut pada hukum atau terikat pada hukum, hukum tak berguna," ujar pria 71 tahun itu.

    Saat kampanye pemilihan presiden, Duterte mengatakan, jika menang sebagai presiden, ia akan menghukum mati 100 ribu penjahat dan menenggelamkan mereka di Teluk Manila. 

    Ia pun bersumpah akan mundur dari jabatan presiden jika gagal memenuhi janji-janji kampanyenya. 

    Hasil resmi pemilihan Presiden Filipina belum diumumkan, tapi Duterte dipastikan meraih suara terbanyak dengan 38,6 persen. 

    CNN | MARIA RITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.