Polisi Tangkap Pria Ini, Gara-gara Mau Jual Kitab Taurat Berusia 600 Tahun

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengunjung melihat cetakan Kitab Taurat diatas tanah liat saat dipamerkan di Bandung, Jawa Barat, 2 Februari 2015. TEMPO/Prima Mulia

    Pengunjung melihat cetakan Kitab Taurat diatas tanah liat saat dipamerkan di Bandung, Jawa Barat, 2 Februari 2015. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Istanbul - Sejumlah artefak atau barang-barang antik dari Suriah telah diselundupkan ke Turki untuk dijual kepada kolektor.

    Dalam kasus terbaru, polisi Turki telah menahan seorang pria asal Suriah ketika ia berusaha menjual kitab Taurat berusia 600 tahun ke petugas yang menyamar di Istanbul.

    Kitab suci kuno tersebut ditawarkan di situs penjualan online dengan harga US$ 5 juta (Rp 65,9 miliar). Tersangka diidentifikasi dengan nama Osama Ali T, diuga sebagai seorang pengacara asal Suriah.

    Dia ditahan oleh polisi dalam operasi di sebuah hotel di distrik Fatih Istanbul. Dia sempat berkelit, mengklaim kitab, yang halamannya terbuat dari kulit ikan paus itu, adalah milik keluarganya. Ali mengatakan ia membawa kitab Taurat dari Suriah setelah perang.

    Namun polisi menyita kitab itu dan menyerahkannya ke Museum Istana Topkapi untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut oleh para ahli.

    Ali, sebagaimana dilansir dari laman Daily Sabah, Jumat, 29 April 2016, telah dibebaskan setelah sempat diinterogasi.

    Pada 2012, sebuah kitab Taurat berusia 1.900 tahun juga pernah disita oleh polisi sebelum penyelundup menjualnya ke kota Adana. Kitab itu juga diselundupkan dari Suriah.

    Turki telah menjadi tujuan utama penyelundupan barang antik dari Suriah, setelah negara itu dilanda perang berkepanjangan. Pihak berwenang telah meningkatkan upaya untuk mencegah penyelundupan dan penjualan artefak.

    Pemerintah mengeluarkan daftar artefak yang diyakini dicuri dari Suriah dan memperingatkan hal itu pada agen bea cukai dan kolektor.

    Tahun lalu, tentara Turki merebut artefak besar di Elaz yang telah dicuri dari Museum Palmyra di Suriah. Di antara artefak yang berhasil diamankan adalah sebuah patung bernama Desert Bride dan piala anggur milik Kaisar Romawi Tiberius.

    DAILYSABAH.COM | MECHOS DE LAROCHA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.