Keluarga Muslim Ini Jaga Situs Suci Kristen di Yerusalem  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah umat Yahudi membaca kitab suci Yahudi saat berdoa di Tembok Ratapan, Yerusalem, Israel, 25 Februari 2016. Tembok Ratapan merupakan sisa dinding Bait Suci di Yerusalem yang dibangun oleh Raja Herodes. AP Photo/Sebastian Scheiner

    Sejumlah umat Yahudi membaca kitab suci Yahudi saat berdoa di Tembok Ratapan, Yerusalem, Israel, 25 Februari 2016. Tembok Ratapan merupakan sisa dinding Bait Suci di Yerusalem yang dibangun oleh Raja Herodes. AP Photo/Sebastian Scheiner

    TEMPO.CO, Yerusalem - Selama berabad-abad, kunci untuk salah satu situs tersuci bagi umat Kristen dipegang oleh keluarga Muslim. Lebih dari sekadar tradisi, inilah inti dari Yerusalem.  Kebiasaan semacam ini adalah bagian dari apa yang membuat sejarah, budaya dan agama di Kota Tua tersebut begitu istimewa. Laporan ini dimuat di CNN pada 27 Maret 2016.

    Adeeb Joudeh adalah salah satu juru kunci di Gereja Makam Suci. Tempat ini dipercaya umat Kristen sebagai tempat Yesus Kristus disalibkan dan dimakamkan. Gereja ini adalah salah satu tempat paling suci bagi umat Kristen dan banyak denominasi Kristen berbagi ruang suci di tempat ini untuk berdoa. Ribuan peziarah dari seluruh dunia melakukan ziarah di sini saat libur Paskah.

    Keluarga Joudeh telah menjadi juru kunci selama beberapa generasi di sana. Di rumahnya, Joudeh menyimpan segepuk dokumen  penuh gambar kakek hingga kakek buyutnya yang pernah mengemban tugas suci ini. Keluarganya telah mengikat diri dalam kontrak bersejarah  untuk meneruskan pekerjaan ini kepada generasi selanjutnya.

    Baca juga:Raja Abdullah Akan Renovasi Makam Yesus di Yerusalem 

    Perjanjian tersebut ditulis pada perkamen dan ditandatangani dengan tinta emas. Di atasnya tertulis tahun 1517. Perjanjian ini dibuat antara nenek moyang Muslim Joudeh dan orang-orang Kristen yang dulu.

    "Ini adalah warisan keluarga," kata Joudeh, seperti yang dikutip CNN. "Kami menganggap tempat ini sebagai bagian dari keluarga. Pekerjaan ini merupakan kehormatan tidak hanya bagi keluarga kami. Ini merupakan kehormatan bagi seluruh umat Islam di dunia,” katanya.

    Tugas ini jatuh ke leluhur Joudeh sebagai cara mempertahankan wali netral Gereja Makam Suci. Pasalnya, gereja dibagi antara beberapa denominasi Kristen, termasuk Armenia Ortodoks, Ortodoks Yunani, Fransiskan, dan banyak lagi. "Apa yang kami wariskan ke generasi berikutnya tidak hanya kunci, tetapi juga cara untuk menghormati agama-agama lain,” katanya.

    Baca juga:Serangan Bus di Kenya, Muslim Lindungi Umat Kristen 

    "Bagi saya, sumber koeksistensi untuk agama Islam dan Kristen adalah Gereja Makam Suci. Saat itu Umar bin Khattab mengambil kunci Yerusalem dari Patriarch Sophronius dan memberi keamanan serta keselamatan bagi umat Kristen di wilayah tersebut. Kami hidup berdampingan dengan damai dan cinta, yang merupakan ajaran agama Islam yang sesungguhnya,” kata Joudeh.

    Ia mengatakan, perjanjian itu sudah berusia lebih dari 1.400 tahun. Isi kesepakatan tersebut adalah untuk memberikan orang-orang Kristen tempat ibadah gratis di Yerusalem. Menurut Joudeh, sejarah tersebut masih hidup sampai saat ini, dan menjadi kewajibannya untuk melanjutkan.

    Selain Joudeh, ada pula keluarga Muslim lain yang bertugas di gereja ini. Dia adalah Wajeeh Nuseibeh. Ia bertugas untuk membuka pintu bagi umat yang akan memasuki gereja. Nuseibeh selalu  tiba di gereja pada pagi hari dan menjalankan tugasnya. Malam harinya, ia akan bertugas untuk mengunci pintu-pintu tersebut.

    CNN | SELFY MOMONGAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.