Kantor Pusat Mossack Fonseca di Panama Digerebek  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gedung Arango Orillac, dari  firma hukum Mossack Fonseca di Panama, 3 April 2016. AP/Arnulfo Franco

    Gedung Arango Orillac, dari firma hukum Mossack Fonseca di Panama, 3 April 2016. AP/Arnulfo Franco

    TEMPO.COPanama City - Terkait dengan skandal Panama Papers, polisi menggerebek kantor pusat firma hukum Mossack Fonseca di Panama City, Rabu, 13 April 2016. Jaksa Agung El Salvador Douglas Melendez mengatakan operasi penggerebekan berjalan tanpa insiden atau gangguan.

    “Kami sedang mencari dokumen perihal informasi yang diterbitkan dalam artikel berita yang menetapkan penggunaan perusahaan dalam kegiatan terlarang," ujar Douglas, seperti dikutip dari CNN.

    Polisi melakukan penggerebekan bersama petugas dari unit kejahatan terorganisasi. Petugas mendirikan perimeter di sekitar markas, sedangkan jaksa memasuki kantor Mossack untuk mencari dokumen.

    “Nantinya, kami akan menganalisis dokumen-dokumen itu untuk melihat apakah ada indikasi kejahatan,” kata juru bicara Kementerian Publik Panama, Sandra Sotillo.

    Presiden Panama Juan Carlos Varela berjanji akan bekerja sama dengan negara-negara lain untuk meningkatkan transparansi di industri keuangan offshore. “Pemerintah Panama berjanji akan melakukan penyelidikan segera setelah laporan berita muncul,” ujarnya.

    Sebelumnya, firma hukum yang berbasis di Panama itu menjadi sorotan dalam skandal bocornya lebih dari 11,5 juta dokumen yang telah mempermalukan beberapa pemimpin dunia. Kebocoran “Panama Papers” telah menunjukkan bagaimana beberapa orang kaya menggunakan perusahaan offshore untuk menghindari pajak dan sanksi.

    Mossack mengatakan pihaknya akan bertanggung jawab atas anggota finansial global dan komunitas bisnis. Mossack mengaku menyesal dengan adanya perusahaan yang menyalahgunakannya. “Kami akan terus bekerja sama dengan pihak berwenang dalam penyelidikan yang sedang dilakukan di kantor pusat kami,” kicau Mossack di akun Twitter miliknya. 

    BBC | NIKOLAUS HARBOWO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.