Pakistan Bertekad Buru Militan Pengebom Lahore

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang wanita terluka akibat bom bunuh diri dipeluk keluarganya di rumah sakit di Lahore, Pakistan, 27 Maret 2016. Bom bunuh diri di area parkir taman Gulshan e Iqbal telah menewaskan sedikitnya 65 orang dan melukai lebih dari 200 orang. AP/K.M. Chuadary

    Seorang wanita terluka akibat bom bunuh diri dipeluk keluarganya di rumah sakit di Lahore, Pakistan, 27 Maret 2016. Bom bunuh diri di area parkir taman Gulshan e Iqbal telah menewaskan sedikitnya 65 orang dan melukai lebih dari 200 orang. AP/K.M. Chuadary

    TEMPO.CO, Islamabad - Otoritas Pakistan, Senin, 28 Maret 2016, melancarkan operasi perburuan kelompok militan yang berada di balik serangan bom bunuh diri di Lahore. Bom itu menewaskan sedikitnya 65 orang pada Ahad, 27 Maret 2016.

    Serangan yang diklaim dilakukan salah satu faksi Taliban Pakistan itu menyasar umat Kristen yang sedang berkumpul dan berpiknik di sebuah taman bersama sanak keluarga. Hampir semua korban tewas adalah perempuan dan anak-anak.

    "Kami harus menyeret pelaku pembunuhan terhadap saudara-saudara kita, anak-anak kita yang tidak berdosa ke meja hijau. Dan kita tidak boleh membiarkan aksi yang tidak manusiawi yang mengancam kehidupan dan kebebasan," kata juru bicara militer, Asim Bajwa, melalui akun Twitter-nya.

    Baca juga: Identitas Pengebom Lahore di Pakistan Terungkap

    Wartawan Al Jazeera, Kamal Hyder, melaporkan dari Ibu Kota Islamabad bahwa banyak orang Kristen berada di taman ketika ledakan bom bunuh diri itu terjadi. Hyder menambahkan, taman tersebut sangat populer bagi keluarga dan anak-anak untuk bermain.

    Faksi Jamaat-ul-Ahrar dari Taliban Pakistan mengaku bertanggung jawab atas serangan mematikan tersebut. Ehsanullah Ehsan, juru bicara kelompok ini, dalam sebuah pernyataan mengatakan sengaja menyasar umat Kristen.

    "Ledakan bom terjadi pada pukul 06.40 waktu setempat di area parkir Taman Gulshan-e-Iqbal, hanya beberapa meter dari taman bermain anak-anak," tutur pejabat yang tak bersedia disebutkan namanya, Ahad.

    AL ARABIYA | AL JAZEERA | CHOIRUL AMINUDDIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.