PM Belgia Amati Perkembangan Bom Brussel Setiap Menit

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah jendela pecah usai terjadi ledakan di bandara Zaventem, dekat kota Brussels, Belgia, 22 Maret 2016. Ledakan yang diduga bom ini terjadi dua kali dan sempat terdengar letusan senjata. REUTERS/Francois Lenoir

    Sejumlah jendela pecah usai terjadi ledakan di bandara Zaventem, dekat kota Brussels, Belgia, 22 Maret 2016. Ledakan yang diduga bom ini terjadi dua kali dan sempat terdengar letusan senjata. REUTERS/Francois Lenoir

    TEMPO.COBrussel - Perdana Menteri Belgia Charles Michel mengatakan melalui akun Twitter, "Kami mengikuti situasi dari menit ke menit. Prioritas kami adalah para korban dan mereka yang berada di bandara."

    Michel mengatakan, "Dari sekarang, saya meminta setiap orang menghindari tempat-tempat umum."

    Perdana Menteri Inggris David Cameron, yang negaranya juga meningkatkan kewaspadaan tinggi, menunjukkan ekspresi terkejut atas serangan tersebut. "Kami akan melakukan sesuatu yang bisa kami bantu."

    Otoritas bandara Brussel mengatakan bandara membatalkan seluruh penerbangan hingga setidaknya pada pukul 06.00 pagi waktu setempat (05.00 GMT), Rabu, 23 Maret 2016. Semua ruang bandara dikosongkan, sedangkan kereta api menuju bandara dihentikan.

    Ledakan Bom di Brussel, Belgia

    Berita Terbaru: Ledakan di Bandara Brussel

    Kantor berita Reuters melaporkan, tiga stasiun kereta api utama di Brussel juga ditutup, sedangkan layanan kereta api melalui jalur terowongan dari London menuju Brussel dihentikan sementara.

    Polisi hingga saat ini belum bisa memberikan konfirmasi mengenai penyebab ledakan tersebut. Tapi negara meningkatkan kewaspadaan tinggi, termasuk negara-negara Eropa Barat lain. Yang ditakutkan, serangan ini dilakukan milisi dukungan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) yang mengaku bertanggung jawab atas serangan Paris, November 2015.

    REUTERS | CHOIRUL AMINUDDIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.