Rusia Ancam Bertindak Sepihak ke Suriah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesawat pembom taktis Rusia, SU-34 mendarat di pangkalan udara Buturlinovka dekat kota Voronezh, Rusia, 15 Maret 2016. Presiden Rusia, Vladimir Putin memerintahkan penarikan sebagian pesawat tempur dan pasukannya dari Suriah. Olga Balashova/Russian Defense Ministry Press Service via AP

    Pesawat pembom taktis Rusia, SU-34 mendarat di pangkalan udara Buturlinovka dekat kota Voronezh, Rusia, 15 Maret 2016. Presiden Rusia, Vladimir Putin memerintahkan penarikan sebagian pesawat tempur dan pasukannya dari Suriah. Olga Balashova/Russian Defense Ministry Press Service via AP

    TEMPO.COMoskow - Rusia memperingatkan negara-negara yang terlibat dalam konflik di Suriah bahwa mereka akan melakukan tindakan sepihak pada Selasa, 22 Maret 2016, untuk mengakhiri dugaan pelanggaran atas kesepakatan penghentian permusuhan di antara kelompok bertikai di Suriah.

    Militer Rusia menuduh Amerika Serikat sangat lambat menanggapi proposal Moskow untuk melakukan pemantauan bersama terhadap gencatan senjata di Suriah dan merespons pelanggaran. Menurut Moskow, sikap tersebut dapat menimbulkan korban sipil.

    "Menunda reaksi terhadap pelanggaran gencatan senjata di Suriah adalah sikap yang tidak bisa diterima," kata Menteri Pertahanan Rusia dalam sebuah pernyataan. "Warga yang hidup damai meninggal setiap hari akibat aksi provokasi dan penembakan."

    Letnan Jenderal Sergei Rudskoi, Kepala Staf Angkatan Bersenjata Rusia, pada Senin, 21 Maret 2016, mengatakan, jika Amerika gagal merespons proposal untuk melakukan tindakan bersama, militer Rusia akan melakukan tindakan sepihak menggunakan keukatan melawan pelanggaran gencatan senjata yang dimulai pada Selasa, 22 Maret 2016.

    Kesepakatan gencatan senjata antara pemerintah Suriah dan pasukan pemberontak telah berjalan secara meluas di berbagai wilayah. Namun ada sejumlah pelanggaran yang terjadi, termasuk serangan udara pasukan pemerintah ke posisi pemberontak yang melakukan penembakan terhadap jet tempur Suriah.

    AL JAZEERA | CHOIRUL AMINUDDIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.