Boikot Produk Israel, Siapa Pelakunya dan Mengapa Dilakukan?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Delegasi Pertemuan Pejabat Tinggi OKI saat menunggu dimulainya Pertemuan Pejabat Tinggi OKI di JCC, Senayan, Jakarta, 6 Maret 2016. Indonesia menjadi tuan rumah KTT LB OKI ke-5 yang dihadiri 47 negara dari 56 negara anggota OKI, dua negara peninjau dan lima perwakilan negara anggota Dewan Keamanan Tetap PBB, serta utusan khusus PBB dalam Kuartet Negosiasi Palestina-Israel. TEMPO/Subekti.

    Delegasi Pertemuan Pejabat Tinggi OKI saat menunggu dimulainya Pertemuan Pejabat Tinggi OKI di JCC, Senayan, Jakarta, 6 Maret 2016. Indonesia menjadi tuan rumah KTT LB OKI ke-5 yang dihadiri 47 negara dari 56 negara anggota OKI, dua negara peninjau dan lima perwakilan negara anggota Dewan Keamanan Tetap PBB, serta utusan khusus PBB dalam Kuartet Negosiasi Palestina-Israel. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta -Direktur Jenderal Kerja Sama Multilateral Kementerian Luar Negeri RI Hasan Kleib menyatakan imbauan kepada komunitas internasional untuk ikut memboikot produk yang berasal dari lahan pendudukan Israel atas Palestina, bertujuan menghentikan insentif yang diperoleh pemukim ilegal Israel.

    Imbauan tersebut tercantum dalam poin 16" "Deklarasi Jakarta", salah satu dokumen hasil Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Luar Biasa Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) yang berlangsung di Jakarta, 6-7 Maret 2016.

    "Karena kalau tidak diboikot, kita akan tetap memberi insentif kepada pemukim ilegal untuk semakin maju dan berkembang di wilayah yang bukan miliknya. Itu berpotensi pada meluasnya pendudukan lahan Palestina oleh Israel," ujar Dirjen Kerja Sama Multilateral Kemlu usai KTT-LB OKI ke-5 di Balai Sidang Jakarta, Senayan, Senin malam.

    Boikot terhadap produk-produk Israel terutama pertanian dan perkebunan, telah dimulai oleh negara-negara anggota OKI sekitar dua hingga tiga tahun lalu.

    Langkah tersebut dianggap efektif untuk menyelesaikan masalah pengambilalihan wilayah Palestina yang sangat berbahaya bagi warga Palestina.

    "Pendudukan ilegal akan mengubah realitas di lapangan. Jumlah penduduk berkewarganegaraan Israel akan semakin banyak daripada Palestina, sehingga kalau sewaktu-waktu ada referendum, banyaknya suara Israel akan merugikan Palestina," tutur Dirjen Hasan.

    Pada konferensi pers usai penutupan KTT-LB OKI tersebut, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendorong masyarakat internasional untuk melarang masuk (boikot) produk Israel ke negara masing-masing.

    "Negara-negara OKI mengutuk tindakan Israel. Kami menyerukan pengakhiran penjajahan Israel dan pembentukan negara Palestina atas dasar two state solution," kata Jokowi.

    Seluruh negara, tegas Jokowi, juga telah menyatakan komitmen untuk melindungi Al Quds Al Syarif (Kota Suci Jerusalem) melalui pemberian dana bantuan bagi Al Quds Fund.

    "Negara-negara OKI juga mendukung rekonsiliasi Palestina dan juga kesepakatan-kesepakatan itu tercakup dalam dua dokumen," kata Presiden.

    Dokumen pertama yaitu "Deklarasi Jakarta" yang merupakan prakarsa dari Indonesia mencakup langkah konkret pimpinan dunia Islam.

    Dokumen kedua yaitu resolusi yang menegaskan komitmen OKI untuk mendukung Palestina dan Al Quds Al Syarif. KTT-LB OKI dihadiri oleh 605 delegasi dari 55 negara dan dua organisasi internasional.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.