Palestina Gugat Lembaga Pro-Israel US$ 34,5 M

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemuda Palestina mengenakan penutup wajah saat bentrok dengan pasukan Israel di Issawiya, Yerusalem, 5 Oktober 2015. Netanyahu mengatakan penghancuran rumah-rumah pejuang Palestina akan dipercepat, pasukan keamanan di Yerusalem dan Tepi Barat akan diperkuat, dan penahanan para pejuang tanpa pengadilan akan diperluas. REUTERS/Ammar Awad

    Pemuda Palestina mengenakan penutup wajah saat bentrok dengan pasukan Israel di Issawiya, Yerusalem, 5 Oktober 2015. Netanyahu mengatakan penghancuran rumah-rumah pejuang Palestina akan dipercepat, pasukan keamanan di Yerusalem dan Tepi Barat akan diperkuat, dan penahanan para pejuang tanpa pengadilan akan diperluas. REUTERS/Ammar Awad

    TEMPO.CONew York – Sekelompok warga Palestina menuntut US$ 34,5 miliar terhadap sejumlah lembaga dan perusahan pro-Israel di Amerika Serikat karena mendukung pembangunan di daerah pendudukan dan kekerasan terhadap warga Palestina dalam beberapa dekade.

    Mereka memandang kehancuran Palestina itu antara lain karena ulah Sheldon Adelson, raja judi dari Las Vegas, Irving Moskowitz, seorang jutawan di bidang properti di Yerusalem Timur, dan pastor John Hagee, yang membiayai pembangunan permukiman di tanah Palestina.

    Selain itu, pengacara penggugat memasukkan lembaga amal Christian Friends of Israeli Communities, beberapa perusahaan swasta produsen kosmetik Ahava, serta perusahaan listrik Israel Chemical Limited ke dalam gugatannya.

    "Gugatan ini tidak semata-mata karena uang, tapi kami sengaja membidik perusahaan besar berkantong tebal milik pengusaha kaya," kata Martin McMahon, pengacara yang mewakili penggugat dari Martin McMahon and Associates, kepada Al Jazeera, Senin, 7 Maret 2016.

    "Inilah saatnya dunia bangun dan melihat fakta bahwa rakyat Palestina dibunuh setiap hari dengan uang para pembayar pembajak di Amerika."

    Menurut Bassem al-Tamimi, seorang aktivis, dan 35 warga Palestina lainnya, mereka menyaksikan orang-orang yang dicintai tewas akibat dibedil pasukan Israel dan kehilangan lahan akibat pembangunan permukiman, bisnis, dan pembangunan gedung lainnya.

    AL JAZEERA | CHOIRUL AMINUDDIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fakta-fakta Pelantikan Jokowi - Ma'ruf, Dihadiri Prabowo - Sandi

    Selain beberapa wakil dari berbagai negara, pelantikan Jokowi - Ma'ruf ini dihadiri oleh Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.