Mata-mata Iran, Jaksa Saudi Tuntut Hukuman Mati  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah orang melakukan aksi protes di depan Kedutaan Arab Saudi di Tehran, Iran, 2 Januari 2016. Mereka memprotes atas eksekusi mati ulama Syiah, Sheikh Nimr al-Nimr. REUTERS

    Sejumlah orang melakukan aksi protes di depan Kedutaan Arab Saudi di Tehran, Iran, 2 Januari 2016. Mereka memprotes atas eksekusi mati ulama Syiah, Sheikh Nimr al-Nimr. REUTERS

    TEMPO.CO, Manama - Jaksa penuntut umum menuntut hukuman mati untuk 28 tersangka, 27 warga Saudi dan satu dari Afganistan. Mereka dituntut hukuman berat atas ulahnya sebagai mata-mata Iran. Selain itu, sebanyak empat orang---tiga di antaranya adalah warga Arab Saudi dan satu lagi adalah warga Iran---dituntut hukuman berat.  

    Menurut pengadilan Arab Saudi yang digelar pekan ini, di antara 32 tersangka, terdapat seorang analis bisnis dan anggota pasukan keamanan. Mereka didakwa melakukan mata-mata untuk kepentingan Iran.

    "Mereka diduga melakukan pengkhianatan tingkat tinggi terhadap Kerajaan bekerja sama dengan dinas intelijen Iran," tulis Gulf News, Jumat, 26 Februari 2016.

    Anggota pasukan keamanan yang terlibat spionase itu adalah seorang petugas pengamanan dan keselamatan haji. Dia diadili di kantor pengadilan Riyadh bersama delapan tersangka lainnya.

    Koran Saudi, Okaz, melaporkan, dia ditanya oleh majelis hakim, siapa pengacara yang mendampinginya. Dia menjelaskan tidak memiliki pemasukan untuk menyewa pengacara.

    Meski demikian, hakim mengatakan negara akan menyediakan pengacara. Namun dia harus membayar kembali biaya yang dikeluarkan jika sudah memiliki cukup uang. "Dia berubah pikiran dengan mengatakan kepada hakim bahwa dia akan memiliki pengacara sendiri," tulis Okaz.

    Sementara itu, tersangka lain mengungkapkan akan mengisi aplikasi di kantor Kementerian Dalam Negeri, yang menyatakan bahwa ia tak mampu membayar pengacara agar mendapatkan dana talangan dari negara.



    GULF NEWS | CHOIRUL AMINUDDIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wiranto Ditusuk Seseorang yang Diduga Terpapar Radikalisme ISIS

    Menkopolhukam, Wiranto ditusuk oleh orang tak dikenal yang diduga terpapar paham radikalisme ISIS. Bagaimana latar belakang pelakunya?