Gandeng Bombardier, SAAB Pasarkan Pesawat Intai GlobalEye

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • GlobalEye, pesawat intai terbaru yang diluncurkan perusahaan alusista asal Swedia, SAAB. Pesawat yang merupakan gabungan teknologi radar Erieye dengan pesawat bikinan perusahaan asal Kanada, Bombardier yaitu Global 6000 ini berkapasitas dan kapabilitas yang lebih luas, serta mampu beroperasi selama 11 jam. Pemerintah Uni Emirat Arab telah memesan dua unit pesawat ini dengan nilai US$ 1,2 miliar. DOC. SAAB

    GlobalEye, pesawat intai terbaru yang diluncurkan perusahaan alusista asal Swedia, SAAB. Pesawat yang merupakan gabungan teknologi radar Erieye dengan pesawat bikinan perusahaan asal Kanada, Bombardier yaitu Global 6000 ini berkapasitas dan kapabilitas yang lebih luas, serta mampu beroperasi selama 11 jam. Pemerintah Uni Emirat Arab telah memesan dua unit pesawat ini dengan nilai US$ 1,2 miliar. DOC. SAAB

    TEMPO.CO, Changi - Perusahaan Alutsista asal Swedia, Svenska Aeroplan Aktiebolaget atau SAAB, meluncurkan teknologi terbaru pesawat intai maritim bernama GlobalEye, yang telah dipesan sebanyak dua unit oleh Uni Emirat Arab senilai US$ 1,2 miliar.

    Pesawat intai ini dirancang menggunakan pesawat buatan perusahaan asal Kanada, Bombardier jenis Global 6000, yang sekaligus meningkatkan kemampuan radar teknologi Airborne Early Warning and Control atau AEW&C.    

    SAAB sebelumnya sudah pernah membuat pesawat intai menggunakan pesawat jenis SAAB 340, SAAB 2000, dan buatan perusahaan Brasil, Embraer E145. Pesawat intai, yang telah dibeli beberapa negara termasuk Thailand dan Brasil, tersebut bernama Erieye. Global Eye dapat disebut sebagai Erieye ER atau Extende Range karena jangkauan intainya lebih luas.

    "GlobalEye memberikan pendeteksian jarak jauh yang dapat melakukan pengawasan, pendeteksian, dan pelacakan di udara, darat, dan maritim dari sebuah sistem kendali” kata Head of Electronic Defence Systems Micael Johansson dalam acara Singapore Airshow, Selasa, 16 Februari 2016.

    Menurut Johansson, GlobalEye adalah solusi pertahanan multiperan di seluruh wilayah di sebuah negara. Dalam pengawasan di darat, GlobalEye, yang mampu mengangkasa selama 11 jam, dapat menggunakan Ground Moving Target Indicator untuk mendeteksi gerakan asing, bahan untuk target kecil.

    Johansson juga mengklaim, GlobalEye dapat menemukan obyek asing atau senjata tempur musuh berkemampuan siluman atau mata-mata yang masuk wilayah negara. Bahkan, pesawat intai tersebut mampu mengetahui keberadaan sebuah kapal selam asing dengan menangkap periskop kapal yang sesekali muncul ke permukaan laut. "Bahkan saat musuh mengacaukan jaringan atau jamming," kata Johansson.

    Kepala Kantor Perwakilan SAAB di Indonesia Peter Carlqvist mengatakan teknologi pesawat intai seperti Erieye dan GlobalEye sangat baik untuk kondisi Indonesia yang terdiri atas wilayah kepulauan. Pesawat intai ini dapat menangkal segala upaya illegal fishing yang banyak menyerang dari sisi perbatasan.

    "Keunggulannya, informasi dari Erieye bisa langsung dikomunikasikan ke pesawat tempur atau kapal patroli untuk mengusir penangkapan ikan liar dan bajak laut," kata Carlqvist.

    Saat ini, Indonesia memiliki armada patroli maritim, yaitu Boeing 737 Surveillance dari Skuadron Udara V Pangkalan Udara Sultan Hasanuddin. Tiga unit pesawat yang sudah digunakan sejak 1982 ini masih memakai teknologi radar lama.



    FRANSISCO ROSARIANS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.