TEROR PARIS: Terkuak, Israel Tahu Prancis Akan Diserbu

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah penonton melarikan diri dan menolong temannya saat terjadi penyerangan bersenjata di gedung konser Bataclan, Paris, Prancis, 13 November 2015. Lebih dari 120 orang tewas saat teroris menyerang dan menyandera penonton saat sebuah konser berlangsung. Youtube.com

    Sejumlah penonton melarikan diri dan menolong temannya saat terjadi penyerangan bersenjata di gedung konser Bataclan, Paris, Prancis, 13 November 2015. Lebih dari 120 orang tewas saat teroris menyerang dan menyandera penonton saat sebuah konser berlangsung. Youtube.com

    TEMPO.CO, Paris - Gelombang teror Paris, Jumat, 13 November 2015, sebenarnya sudah diprediksi akan terjadi. Seorang pejabat senior Israel kepada televisi Israel mengatakan dinas rahasia Israel melihat kaitan jelas antara tragedi Paris dan pemboman yang terjadi di Beirut, Kamis, 12 November 2015.

    Peristiwa yang menewaskan 43 orang juga terkait dengan jatuhnya pesawat Rusia, 31 Oktober lalu, di Semenanjung Sinai yang menewaskan seluruh dari 224 orang di dalamnya.

    SIMAK:  Teror Paris: Foto Mengerikan, Tempat Konser Bersimbah Darah

    Prancis, kata pejabat Israel itu, sudah dalam kewaspadaan tinggi sejak serangan ke majalah satire Charlie Hebdo dan pasar swalayan Yahudi Januari lalu yang menewaskan 18 orang. Serangan itu seketika menyatukan Prancis untuk membela kebebasan berbicara dan memicu demonstrasi lebih dari sejuta orang.

    Namun kesatuan itu mengendur, sedangkan tokoh sayap kanan Marine Le Pen menyebut Prancis bermasalah dalam soal imigrasi dan Islam. Seperti dilansir Reuters, jika teroris-teroris ini masuk dengan memanfaatkan banjir pengungsi ke Eropa maka akan menciptakan konsekuensi-konsekuensi politik di Eropa dan Prancis.

    Serangan itu telah memicu perdebatan mengenai bagaimana Eropa menangani banjir ratusan ribu pengungsi dari Suriah, Irak, dan Libya.

    WDA | REUTERS

    Baca juga:
    Drama Teror Paris: Allahu Akbar, Isi Pelor Lagi, Lalu Tembak-tembak!
    Heboh Penjara Buaya Budi Waseso:1.000 Buaya Ada Syaratnya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.