Tony Blair: ISIS Muncul karena Inggris-AS Invasi Irak

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang militan ISIS menodongkan senapan ke arah seorang tentara Suriah. Dalam video tersebut diperlihatkan bagaimana detik-detik, jalannya eksekusi dengan cara yang sangat tidak manusiawi. Dailymail

    Seorang militan ISIS menodongkan senapan ke arah seorang tentara Suriah. Dalam video tersebut diperlihatkan bagaimana detik-detik, jalannya eksekusi dengan cara yang sangat tidak manusiawi. Dailymail

    TEMPO.CO, London - Mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair mengatakan salah satu pemicu munculnya organisasi Negara Islam Irak dan Suriah atau ISIS adalah invasi Amerika Serikat dan Inggris terhadap Irak pada 2003.

    Hal itu dinyatakan Blair dalam wawancara khusus dengan pembawa acara CNN, Fareed Zakaria, pada Minggu, 25 Oktober 2015. “Tentu saja, kami yang menggulingkan Saddam pada 2003 punya tanggung jawab atas situasi pada 2015. Tapi penting untuk dicatat, Arab Spring pada 2011 mungkin juga berpengaruh bagi Irak hari ini, dan yang kedua, ISIS punya pangkalan yang kuat di Suriah, bukan Irak,” kata dia.

    Blair akhirnya meminta maaf atas keikutsertaan Inggris dalam invasi Irak tersebut. “Walaupun Saddam Hussein sering menggunakan senjata kimia terhadap rakyatnya sendiri, program senjata pemusnah massal itu tidak ada,” kata dia.

    Pernyataan Blair merujuk pada laporan intelijen yang menyebutkan Presiden Irak Saddam Hussein memiliki senjata pemusnah massal, yang menjadi dasar serangan AS dan Inggris ke negara itu. Namun belakangan diketahui laporan intelijen itu salah. Tapi invasi telanjur dilakukan, pemerintah Saddam hancur, dan ia dieksekusi pada Idul Adha 2006.

    Lengsernya Saddam tidak kunjung membuat Irak damai. Peperangan demi peperangan terjadi di negara itu. Salah satunya adalah konflik sektarian yang memakan banyak korban jiwa. Berbagai kelompok militan muncul, contohnya Al-Qaeda dan belakangan ISIS. Puluhan ribu warga sipil Irak, lebih dari 4.000 tentara AS, dan 179 personel militer Inggris terbunuh dalam operasi di Irak.

    Blair mengaku tidak tahu dampak invasi itu akan sangat parah dan berkepanjangan. “Saya meminta maaf atas kesalahan dalam perencanaan dan pemahaman tentang apa yang akan terjadi setelah kami menggulingkan rezim Irak.”

    Meski begitu, Blair tidak menyesal dan menolak meminta maaf atas tergulingnya Saddam. "Saya tidak bisa meminta maaf atas lengsernya Saddam. Saya kira, bahkan hari ini lebih baik dia tidak ada di sana dibanding masih ada,” ujar Blair.

    Sebelumnya, Blair selalu menolak meminta maaf atas kisruh berkelanjutan di Irak akibat invasi 2003. Pada 2004 ia menegaskan kepada parlemen Inggris penolakannya untuk meminta maaf atas konflik di Irak. “Saya percaya melakukan hal yang benar.” Pada 2007 Blair kembali menegaskan penolakan itu.

    SITA PLANASARI | SUNDAY EXPRESS | THE TELEGRAPH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.