Sebagian Jemaah Haji Indonesia yang Hilang Sudah Ditemukan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Susanti merangkul adiknya Esti Nindiati, mereka adalah keluarga jamaah calon Haji dari Kalimantan Barat yang menjadi korban tragedi Mina. TEMPO/Aseanty Pahlevi

    Susanti merangkul adiknya Esti Nindiati, mereka adalah keluarga jamaah calon Haji dari Kalimantan Barat yang menjadi korban tragedi Mina. TEMPO/Aseanty Pahlevi

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Komisi Pengawas Haji Indonesia Slamet Effendy Yusuf mendapat kabar teranyar bahwa 113 orang dari 225 jemaah haji Indonesia yang dikabarkan hilang sudah kembali ke maktab atau pemondokan masing-masing. Menurut dia, Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Daerah Kerja (Daker) Mekah melaporkan masih terdapat 112 jemaah yang belum jelas nasib dan posisinya pasca-tragedi Mina pada Kamis kemarin.

    Slamet mengapresiasi upaya PPIH Daerah Kerja Mekah yang terus memperbarui informasi soal jemaah haji Indonesia pasca-insiden Mina, yang semula dikabarkan 225 orang di antaranya belum kembali ke maktab.

    "Melalui kontak kami dengan Kepala Daker Mekah Arsyad Hidayat, sebanyak 113 jemaah ditemukan sudah berada dan kembali ke tenda dan maktab masing-masing," kata Slamet Effendy Yusuf melalui pesan elektronik yang diterima di Jakarta, Minggu, 27 September 2015.

    Slamet mengatakan KPHI telah meminta agar Daker Mekah mengerahkan petugasnya untuk mencari jemaah hilang, yang jumlahnya cukup besar. "Alhamdulillah, sampai tengah malam tadi, petugas terus menyisir jemaah yang hilang ini dengan mendatangi ketua rombongan, regu, kloter, rumah-rumah sakit, sampai tempat pemulasaran jenazah," tuturnya.

    Menurut Slamet, 112 jemaah haji yang masih hilang itu merupakan persoalan serius bila dipandang dari sisi perlindungan jemaah yang menjadi bagian dari penyelenggaraan haji. KPHI menghargai pemerintah yang sudah mendapatkan informasi mengenai bertambahnya jenazah korban musibah Mina 2015. “Kami hargai pemerintah yang tak kenal menyerah untuk memperoleh akses ke tempat-tempat kemungkinan jenazah itu ada," ucapnya.

    Slamet mengatakan ditemukan lagi 12 korban sehingga semua menjadi 14 orang dengan identitas yang rinci adalah hasil keuletan petugas PPIH. "Kami mengapresiasi kerja keras PPIH tersebut," ujarnya.

    Adapun Menteri Kesehatan Arab Saudi Khalid Al Falih, seperti dikutip Arabnews, mengatakan jumlah korban meninggal akibat berdesak-desakan di Mina semakin bertambah, mencapai 769 orang. Sedangkan korban luka mencapai 934 jemaah. "Beberapa jemaah meninggal setelah dirawat di rumah sakit pasca-kejadian," kata Al Falih, seperti dilansir Arabnews.com, Minggu, 27 September 2015.

    Pemerintah Arab Saudi mencatat korban meninggal terbanyak berasal dari Iran, yaitu 136 orang. Sedangkan jemaah asal Maroko yang meninggal mencapai 87 orang.

    Adapun kantor berita Prancis, Agence France Presse, melaporkan korban meninggal lainnya, yaitu 20 jemaah asal Kamerun, 19 orang asal Nigeria, 18 orang asal India, dan 14 orang asal Mesir. Selain itu, sebanyak 11 orang asal Chad, 9 orang asal Pakistan, 8 orang jemaah Somalia, 7 orang asal Algeria, 5 jemaah asal Senegal, dan 4 orang asal Tanzania. Otoritas setempat juga menyatakan warga Kenya meninggal dalam tragedi yang terjadi pada 24 September 2015.

    Berbeda dengan data yang disampaikan KPIH maupun PPIH, pemerintah Arab Saudi menyatakan hanya tiga jemaah asal Indonesia yang menjadi korban tragedi Mina.

    AGUSSUP | ANTARA

    Baca juga:
    Disebut Ahok Berotak Kelas Dua, Ini Reaksi Mengejutkan Jaya Suprana
    Dilaporkan Tewas 30 Tahun Lalu, Wanita Ini Ternyata Hidup


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.