TERUNGKAP: Rahasia di Balik Aroma Mayat Manusia dan Hewan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Mayat

    Ilustrasi Mayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Para peneliti telah mengungkapkan bahwa tubuh manusia mati yang telah membusuk memiliki aroma yang unik yang membedakannya dengan bau mayat mahkluk hidup lain, terutama hewan.

    Para ilmuwan dari Universitas Leuven di Belgia telah menemukan cairanl dari lima senyawa kimia yang dilepaskan oleh daging manusia yang membusuk, tapi tidak oleh hewan mati.

    Mereka percaya bahwa temuan, yang diterbitkan dalam Plos sebagaimana dilansir dari laman The Week, 24 September, dapat secara lebih baik dibaui oleh anjing pelacak, yang digunakan oleh polisi dan tim penyelamat untuk mencari mayat, bahkan setelah bencana alam.

    Eva Cuypers, seorang ahli forensik toksikologi dan penulis utama studi tersebut, mengatakan bahwa bahkan tim penelitian bisa membantu mengembangkan perangkat portabel yang dapat mendeteksi mayat.

    "Para peneliti telah mencoba untuk memahami 'bau kematian' untuk lebih dari satu dekade," katanya pada Elizabeth Pennisi dari Majalah Sains .

    "Selama waktu itu (kematian), daftar organik, senyawa-senyawa yang dilepaskan selama pembusukan telah berkembang cukup lama, tetapi sudah ada laporan yang bertentangan tentang mana yang dikeluarkan hanya oleh manusia", tambahnya.

    Penelitian Belgia tersebut dikatakan harus menganalisis gas yang dipancarkan dari jaringan dan sampel organ dari manusia dan sejumlah hewan lainnya termasuk babi, tikus, kelinci, katak dan burung.

    Para ahli forensik toksikologi mampu mengidentifikasi lima senyawa - dikenal sebagai ester (suatu senyawa organik yang terbentuk melalui penggantian satu atau lebih atom hidrogen pada gugus karboksil dengan suatu gugus organik) - yang dikaitkan dengan kerusakan otot, lemak, dan karbohidrat dan sepenuhnya unik untuk manusia.

    Namun John Sagebiel, seorang ahli analis kimia di Universitas Nevada, yang tidak terlibat dalam penelitian, mengatakan bahwa penelitian itu terlalu terbatas. "Saya tidak berpikir ada satu hal tertentu yang menunjukan (bau tertentu) adalah milik manusia."

    Cuypers mengakui bahwa penelitian memiliki keterbatasan tertentu, yang akan dibahas dalam penelitian lebih lanjut. "Langkah berikutnya dalam penelitian kami adalah untuk melihat apakah senyawa yang sama ditemukan di dikubur, atau mayat yang membusuk di lapangan dan untuk melihat apakah anjing terlatih merespon pada campuran lebih spesifik dari tubuh manusia yang membusuk," katanya.

    THE WEEK.CO.UK | MECHOS DE LAROCHA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.