Inilah Memo CIA Soal PKI dan Gerakan 30 September 1965

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Adegan film Penghianatan G30S/PKI. indonesianfilmcenter.com

    Adegan film Penghianatan G30S/PKI. indonesianfilmcenter.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Intelijen Amerika Serikat, Central Intelligence Agency (CIA), membuka memo rahasianya yang dihasilkan pada 1961-1969 kepada publik, Rabu, 16 September 2015. Dari ratusan dokumen itu, beberapa di antaranya berisi laporan soal peristiwa 30 September 1965.

    Baca:
    Memo Rahasia CIA Tahun 1961-1969
    Memo Rahasia CIA Soal Peristiwa 30 September 1965

    Memo CIA itu sebagian diberi cap "For the President's Eyes Only" alias hanya untuk diketahui presiden. Memo tersebut merupakan berkas-berkas yang dikirim setiap hari oleh CIA ke Gedung Putih untuk disampaikan ke presiden. Memo itu dikenal dengan nama Petunjuk Harian Presiden (President's Daily Brief/PDB), yang merangkum pemantauan CIA atas situasi dari seluruh dunia.

    Memo CIA soal peristiwa 30 September 1965 terdapat dalam PDB CIA pada 1 Oktober 1965. Laporan hari itu meliputi informasi dari delapan negara. Situasi tentang Indonesia berada di peringkat paling atas, disusul Vietnam Selatan, Republik Dominika, Kuba, Brasil, Prancis, Mesir, dan Yunani.

    Dalam laporan soal situasi Indonesia itu dikatakan kudeta 30 September 1965 diikuti upaya kontrakudeta. "Situasinya sejauh ini masih membingungkan, dan hasilnya masih tidak pasti. Jika ada peran Sukarno, itu masih merupakan salah satu pertanyaan yang tak terjawab. Kedua pihak mengklaim setia kepada presiden dan mengatakan sama-sama melindungi presiden," tulis PDB itu.

    Laporan itu juga menulis, "Enam jenderal, termasuk pemimpin militer, Yani, tampaknya disandera pelaksana kudeta. Setidaknya dua perwira militer dikatakan terbunuh dan lainnya, termasuk Yani dan Menteri Pertahanan Nasution, terluka. Mayor Jenderal Soeharto memimpin kontrakudeta beberapa jam kemudian. Dia mengambil alih radio Jakarta...."

    "Belum jelas apakah Partai Komunis akan bereaksi. Salah satu laporan menyatakan partai bersiap bentrok dengan tentara dalam beberapa hari mendatang. Militer juga mencari peluang untuk melemahkan kekuatan PKI saat ada kesempatan."

    "Semua bergantung pada kondisi Sukarno. Jika ia meninggal atau tak berdaya secara serius, bisa berujung pada perang sipil berdarah. Kemungkinan lain adalah adanya upaya baru dari pulau lain, khususnya Sumatera, untuk keluar dari dominasi Jawa."

    Laporan satu halaman itu memang tak utuh. Di paragraf kedua laporan itu masih ada editing dengan cara diblok putih, sehingga kalimatnya tak terbaca. Dalam paragraf empat juga terdapat editing yang sama.

    ABDUL MANAN

    Baca juga:
    Mau Menikah Bulan Mei, Ini Pengakuan Terus Terang Luna Maya
    Guru Cantik di SMA Mundur Setelah Berpose Tak Patut di Video  



     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.