TERUNGKAP: Skenario Serangan Terhadap Paus Saat di Amerika  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Paus Francis saat mengangkat Kitab Suci, dalam misa kali ini Paus mengajak umat Katolik. Untuk mendoakan korban penembakan ratusan mahasiswa di Universitas Kenya, oleh para militan ekstrimis. Vatikan, Itali, 4 April 2015. Franco Origlia / Getty Images

    Paus Francis saat mengangkat Kitab Suci, dalam misa kali ini Paus mengajak umat Katolik. Untuk mendoakan korban penembakan ratusan mahasiswa di Universitas Kenya, oleh para militan ekstrimis. Vatikan, Itali, 4 April 2015. Franco Origlia / Getty Images

    TEMPO.CO, Washington DC - Dinas Keamanan Amerika Serikat mengaku berhasil menggagalkan rencana penyerangan terhadap Paus Fransiskus saat ia hendak mengunjungi negara itu beberapa waktu mendatang. Paus Fransiskus direncanakan mengunjungi Washington, New York, dan Philadelphia akhir September 2015.

    Rencana serangan tersebut diungkapkan anggota Kongres Michael McCaul di ABC chatshow Minggu ini. McCaul, Ketua Komite House Homeland Security, mengatakan: "Paus orang yang sangat bersemangat, Dia suka untuk keluar bertemu dengan orang-orang. Dengan itu dapat menempatkan resiko keamanan yang besar.

    Baca juga:
    Jutaan Rayap Mulai Serbu Ibu Kota, Ada Apa Gerangan?  
    Wah, Ada Kalajengking Merah Raksasa di Planet Mars?  

    "Kami memantau sangat erat ancaman terhadap Paus saat ia datang ke Amerika Serikat. Kami telah menggagalkan satu kasus tertentu," ujarnya. Namun, tak ada rincian lebih lanjut dari rencana serangan yang ditargetkan kepada penguasa tahta suci Vatikan tersebut yang disampaikan oleh Dinas Keamanan AS itu.

    Paus Fransiskus menggunakan sebagian atau sepenuhnya Popemobiles, mobil dengan kaca transparan anti peluru untuk berjalan melalui kerumunan orang. Mobil ini digunakan sejak 1981 setelah terjadi usaha pembunuhan pada Yohanes Paulus II.

    Januari lalu diduga ada rencana serangan bom untuk membunuh Paus dari salah satu teroris paling dicari oleh FBI. Serangan ini berhasil digagalkan. Zulkifli bin Hir, teroris yang ingin membnunuh anggota Kristen dari parlemen Malaysia pada 2000, diduga berencana mengebom Paus selama perjalanan ke Filipina awal tahun ini.

    Sehari kemudian pria berusia 49 tahun tersebut dibunuh oleh pasukan khusus Filipina setelah melakukan razia.

    THE SUN | YON DEMA

    Baca juga:
    Ini Topi Setya Novanto dari Donald Trump yang Diungkit KPK
    Wah, Bella Shofie Beraksi, Laporkan Netizen ke Polisi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.