Crane Jatuh di Masjidil Haram, Ini Cerita Jemaah Haji

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah Crane jatuh di lantai tiga masjid, Masjidil Haram, Mekkah, Jumat,11 September 2015. Anadolu Agency/Getty Images

    Sebuah Crane jatuh di lantai tiga masjid, Masjidil Haram, Mekkah, Jumat,11 September 2015. Anadolu Agency/Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Ekonom Universitas Indonesia Lana Soelistianingsih tengah berada di Masjidil Haram saat crane jatuh. Saat itu, Lana sedang salat Ashar di lantai dua tempat ibadah khusus wanita. Ia mengatakan badai terdengar cukup keras di tempatnya beribadah.

    Lana dan jemaah lainnya dilanda kepanikan ketika mengetahui ada crane jatuh. Meski berjarak cukup jauh dari lokasi kejadian, suara jatuhnya crane  terdengar keras. "Bruk.... keras sekali," kata Lana melalui pesan singkat, Sabtu, 12 September 2015.

    Walau panik, jemaah keluar masjid tanpa terdengar teriakan. Semua keluar dengan tertib. “Aksi penyelamatannya cepat,” kata dia. Jemaah sudah pasrah. Sebagai umat muslim, kata Lana, melanjutkan banyak yang mau meninggal di Masjidil Haram. Apalagi kejadiannya hari Jumat. “Insya Allah kusnul khatimah dan disalatkan Imam Besar Masjidil Haram,” kata Lana.

    Ia juga mengabarkan butuh waktu sekitar 10 menit untuk keluar Masjidil Haram melalui pintu yang jumlahnya banyak. Badai besar yang disertai hujan deras dengan butir-butir kecil es serta angin kencang dan suara gemuruh itu berlangsung sore sekitar pukul 17.00.

    Badai melanda Kota Suci Mekkah Al Mukarammah itu berlangsung hingga pukul 21.00 waktu Arab Saudi. Saat itulah crane, alat berat konstruksi perluasan bangunan masjid, jatuh dan menimpa eamaah.

    Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan ada 20 jamaah calon haji Indonesia menjadi korban luka dan satu jamaah meninggal akibat alat berat jatuh di Masjidil Haram, Jumat, menyusul hujan deras disertai angin kencang.

    "Kejadian ini memang luar biasa," ujar Amirul Hajj itu, dalam pembicaraan via telepon dengan tim Media Center Haji (MCH) di Mekkah, Jumat malam. Ia membenarkan akibat hujan deras dan angin kencang di Mekkah, alat berat yang digunakan untuk perluasan Masjidil Haram terjatuh.

    "Ada jemaah Indonesia sebanyak 20 orang yang terluka dan sudah dibawa ke rumah sakit di Jiyad, Arab Saudi," kata Menteri Lukman. Selain itu, kata dia, ada satu jemaah yang meninggal namun masih membutuhkan data detil terkait nama dan embarkasi.

    "Keluarga di Indonesia harap tetap tenang karena korban luka sudah ditangani dokter yang profesional," ujarnya. Menteri Agama juga mengimbau agar jemaah yang akan melaksanakan umrah qudum (kedatangan) menunda dulu ibadahnya sampai situasi di Masjidil Haram dinyatakan aman.

    TRI ARTINING PUTRI | ANTARA

    Baca juga:
    Begini Kalau Jusuf Kalla Bohongi Istrinya
    Konser Bon Jovi: Alasan Judika Tak Berani Bawa Anak-Istri 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.