JK: Indonesia Dukung Penguatan Militer Jepang  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla bersama Direktur Eksekutif United National Population Fund, Prof Babatunde Osotimehin menjawab pertanyaan awak media usai membuka dialog tingkat tinggi Pemanfaatan Gelombang Bonus Demografi, di Hotel Pullman, Jakarta, 20 April 2015. Jusuf Kalla mengatakan bonus demografi yang dimiliki Indonesia harus dibarengi dengan kualitas sehingga tidak menjadi beban pembangunan. TEMPO/Imam Sukamto

    Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla bersama Direktur Eksekutif United National Population Fund, Prof Babatunde Osotimehin menjawab pertanyaan awak media usai membuka dialog tingkat tinggi Pemanfaatan Gelombang Bonus Demografi, di Hotel Pullman, Jakarta, 20 April 2015. Jusuf Kalla mengatakan bonus demografi yang dimiliki Indonesia harus dibarengi dengan kualitas sehingga tidak menjadi beban pembangunan. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.COJakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla mendukung kebijakan penguatan militer Jepang yang dilakukan PM Jepang Shinzo Abe. "Ada pepatah yang mengatakan, bila ingin damai, harus siap untuk berperang" kata JK saat menjawab pertanyaan wartawan Jepang di Kantor Wakil Presiden, Senin, 3 Agustus 2015. "Yang penting, Jepang belajar dari pengalaman masa Perang Dunia I dan II serta berperan menjaga perdamaian dunia."

    Ketika ditanya, apa yang ingin didengar Indonesia dalam pernyataan PM Abe pada perayaan 70 tahun berakhirnya Perang Dunia II Agustus ini, JK menyatakan sebaiknya PM Abe obyektif dalam melihat sejarah. "Apabila meminta maaf, akan baik dampaknya," ucap Kalla dalam acara kunjungan 20 wartawan ASEAN, Jepang, RRC, dan India itu.

    Selain itu, menanggapi pertanyaan soal gencarnya tawaran RRC ke Indonesia, JK menyatakan hal itu sama seperti yang ditawarkan Jepang selama ini. Ia mencontohkan, RRC dan Jepang kini sama-sama menawarkan kereta api cepat. Memilih satu di antara dua tawaran itu, ujar JK, tidak mudah. "Jepang menawarkan teknologi tinggi, sedangkan Cina baru mulai tapi menawarkan harga yang bersaing," tutur JK. 

    Karena itu, pemerintah Indonesia meminta konsultan dari Eropa memberi advis pilihan mana yang memberi nilai tambah terbaik bagi Indonesia. JK menyatakan perebutan tawaran itu menunjukkan besarnya minat pemodal untuk berinvestasi di Indonesia. Dia menyebut berlimpahnya sumber daya alam dan potensi pasar yang besar masih merupakan keunggulan Indonesia. 

    Pada kesempatan itu, JK menegaskan, pemerintah Indonesia kini mengaitkan bisnis sumber daya alam dengan investasi pengelolaan komoditas agar ada nilai tambahnya.

    Para wartawan yang berkunjung ke Kantor Wakil Presiden baru saja menyelesaikan diskusi dua hari tentang peran Jepang dan Asia dalam perkembangan dunia ke depan. Acara ini merupakan kerja sama antara Jakarta Post, Tempo, dan Japan Foundation. 

    BHM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peta Bencana Sejumlah Sudut Banjir Jakarta di Akhir Februari 2020

    Jakarta dilanda hujan sejak dini hari Rabu, 25 Februari 2020. PetaBencana.id melansir sejumlah sudut yang digenangi banjir Jakarta hingga pukul 15.00.