AS dan Kuba Resmi Buka Kembali Hubungan Diplomatik  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Amerika Serikat Barack Obama berjabat tangan dengan Presiden Kuba Raul Castro sata pertemuan bilateral disela-sela acara KTT Amerika di Panama, 11 April 2015. Pertemuan itu membuka jalan bagi normalisasi hubungan yang tampaknya tidak pernah terpikirkan bagi rakyat Kuba dan AS. AP/Pablo Martinez Monsivais

    Presiden Amerika Serikat Barack Obama berjabat tangan dengan Presiden Kuba Raul Castro sata pertemuan bilateral disela-sela acara KTT Amerika di Panama, 11 April 2015. Pertemuan itu membuka jalan bagi normalisasi hubungan yang tampaknya tidak pernah terpikirkan bagi rakyat Kuba dan AS. AP/Pablo Martinez Monsivais

    TEMPO.COHavana - Amerika Serikat dan Kuba dilaporkan akan segera kembali membuka kedutaan besar di ibu kota masing-masing. Keduanya memutus hubungan diplomatik pada 1961.

    Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez Parrilla, sebagaimana dilansir dari laman CNN, Senin, 20 Juli 2015, tengah melakukan perjalanan ke Kedutaan Besar Kuba di Washington. Dia sendiri yang rencananya akan menaikkan bendera kebangsaan Kuba dan akan disiarkan secara langsung oleh stasiun televisi Kuba.

    Sebaliknya, diplomat AS di Havana juga dilaporkan telah menyiapkan administrasi untuk peresmian kedutaan baru di kota itu. Tapi, perayaan dan pengibaran bendera di kantor perwakilan itu baru akan dilakukan saat kunjungan Menteri Luar Negeri John Kerry pada Agustus nanti, yang sekaligus akan menjadi kunjungan pertama pejabat AS ke Kuba sejak revolusi 1959.

    Mulai Senin, 20 Juli 2015, para pejabat AS mengatakan, pemerintah Kuba akan menarik beberapa aturan dan penjagaan ketat keamanan yang mengelilingi misi diplomatik Amerika di Havana. Mereka, misalnya, tidak akan lagi memberlakukan prosedur mencatat nama orang Kuba yang memasuki kedutaan Amerika.

    "Sebuah langkah baru akan dimulai, meski panjang dan rumit, menuju normalisasi," kata Presiden Kuba Raul Castro dalam pidato di televisi pekan lalu untuk rakyat Kuba.

    "Hal ini membutuhkan kemauan untuk menemukan solusi untuk masalah-masalah yang telah terakumulasi selama lebih dari lima dekade dan menyakiti hubungan antara negara dan rakyat kita," katanya melanjutkan.

    CNN | MECHOS DE LAROCHA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.