'Batman' Pembunuh 12 Orang Di AS Dinyatakan Bersalah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang anak menyalahkan lilin sebagai tanda berduka di belakang  bisokop, tempat terjadinya penembakan oleh James Holmes saat pemutaran perdana film Batman: The Dark Night Rises di Aurora, Colorado (21/7).  REUTERS/ Jeremy Papasso

    Seorang anak menyalahkan lilin sebagai tanda berduka di belakang bisokop, tempat terjadinya penembakan oleh James Holmes saat pemutaran perdana film Batman: The Dark Night Rises di Aurora, Colorado (21/7). REUTERS/ Jeremy Papasso

    TEMPO.CODenver -  James Holmes, 27 tahun, pria yang menyerbu bioskop tempat pemutaran perdana film Batman: The Dark Knight Rises dan menembak mati 12 orang di sana, akhirnya dinyatakan bersalah. Kemungkinan besar Holmes akan dijatuhi hukuman mati.  

    Peristiwa penembakan tragis ini terjadi di Aurora, dekat pusat Kota Denver, Colorado, AS pada 20 Juli 2012. Dalam sidang pembacaan putusan, Kamis, 16 Juli 2015, semua juri--yang terdiri atas sembilan wanita dan tiga pria-- memutuskan Holmes tidak mengalami gangguan jiwa dan harus bertanggung jawab atas tindakannya. 

    "Tubuh saya sampai merinding. Ada perasaan lega menyelubungi saya," ujar Yousef Gharbi, salah satu korban yang tertembak di kepala. "Seperti yang lain, saya lega dan akhirnya mengambil napas dalam-dalam. Itulah yang ingin saya dengar, tapi saya sempat tak percaya bahwa itu yang saya baru saja saya dengar."

    Gubernur Colorado John Hickenlooper memuji putusan pengadilan dan menilai putusan tersebut memberi kabar baik bagi korban, keluarga, teman, dan orang-orang terdekat mereka. "Saya berharap langkah ini membawa kedamaian bagi mereka semua dan mengawali pemulihan semua orang di Colorado," ucapnya.

    Pengadilan Colorado akan melanjutkan proses hukum ke tahap pembacaan vonis pada Rabu, 22 Juli 2015. Banyak pihak berspekulasi Holmes akan dijatuhi hukuman mati. 

    Holmes, mantan mahasiswa doktoral ilmu syaraf di University of Colorado-Denver sebelumnya bersumpah tidak bersalah dengan alasan mengalami gangguan jiwa. Namun dia tidak menyangkal tudingan telah melakukan pembantaian itu. Seandainya hakim memutuskan Holmes tidak bersalah dengan alasan gangguan jiwa, ia akan dijebloskan ke rumah sakit jiwa seumur hidup.

    NBCNEWS.COM BINTORO AGUNG S.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.