Dua Tahanan Penjara Rahasia CIA di Afganistan Dipulangkan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Lambang Central Intelligence Agency (CIA), badan intelijen Amerika, yang terdapat di Lobi Markas Besar CIA di Langley. cia.gov

    Lambang Central Intelligence Agency (CIA), badan intelijen Amerika, yang terdapat di Lobi Markas Besar CIA di Langley. cia.gov

    TEMPO.CO, Washington - Departemen Pertahanan Amerika Serikat diam-diam memulangkan dua warga Tunisia yang ditahan dan diinterogasi di sebuah penjara rahasia (disebut black site) badan intelijen AS, Central Intelligence Agency (CIA), di Afghanistan dan dipenjarakan oleh militer AS di negara itu lebih dari satu dekade. Soal ini dilansir Washington Post edisi 26 Juni 2015.

    Sebuah pesawat kargo militer AS menerbangkan dua orang itu, Lutfi al-Arabi al-Gharisi dan Ridha Ahmad al-Najjar dari Afghanistan ke Tunisia pada 15 Juni, kata pejabat AS yang berbicara secara anonim.

    Departemen Pertahanan AS, yang biasa disebut dengan Pentagon, Jumat 26 Juni 2015, mengkonfirmasi adanya transfer dua orang itu. Dua pejabat Afghanistan menyertai tahanan itu selama penerbangan karena ini dianggap sebuah operasi gabungan dua negara. "Orang-orang itu tetap berada di bawah kendali pemerintah Afganistan sampai mereka diserahkan kepada para pejabat Tunisia," kata Letnan Kolonel Myles B. Caggins III, juru bicara Pentagon.

    Tina Foster, pengacara untuk Gharisi dan Najjar, mengatakan dua kliennya telah dibebaskan oleh pemerintah Tunisia.

    Transfer ini dilakukan enam bulan setelah Amerika Serikat secara resmi mengakhiri lebih dari belasan tahun operasi penahanan di Afghanistan. Pada bulan Desember 2014, Pentagon mengaku telah mengalihkan seluruh tahanan yang tersisa dalam tahanan di Afghanistan kepada pemerintah setempat. Najjar dan Gharisi adalah tahanan terakhir yang dialihkan menjadi tahanan Afganistan.

    Transfer itu mengakhiri penahanan 13 tahun untuk Najjar, yang oleh CIA diduga sebagai pengawal pribadi pemimpin Al-Qaeda Osama bin Laden. Najjar ditangkap di Karachi, Pakistan, Mei 2002 dan dibawa sekitar tiga bulan kemudian ke penjara CIA di Afghanistan yang dikenal sebagai Salt Pit. Dia adalah tahanan pertama di fasilitas CIA, penjara rahasia yang sangat terkenal.

    Menurut laporan Komite Senat AS soal Program Penahanan dan Interogasi CIA, interogator CIA menyebut Najjar sudah tunduk setelah melalui interogasi panjang. Dalam kabelnya, interogator mengatakan bahwa Najjar bersedia melakukan apa pun yang diminta CIA.

    Laporan itu juga mengatakan bahwa personel CIA meninggalkan Najjar tergantung -dengan keadaan diborgol dan mengenakan popok- 22 jam setiap hari selama dua hari berturut-turut, untuk menghancurkan perlawanannya. CIA juga menandatangani sebuah rencana untuk menutupi kepala Najjar, mencegahnya tertidur dan mengeksposnya dengan musik keras.

    Tidak banyak yang diketahui tentang penangkapan terhadap Gharisi atau sudah berapal lama ia berada dalam tahanan CIA. Laporan Senat mengatakan, dia adalah salah satu dari 17 tahanan CIA yang menjadi sasaran dari "teknik interogasi tertentu" tanpa persetujuan dari kantor pusat CIA.

    Laporan Senat juga mengatakan bahwa Najjar ditahan oleh CIA selama setidaknya 700 hari. Sedangkan CIA menahan Gharisi selama kurang lebih 380 hari sebelum mereka berdua dipindahkan ke tahanan AS militer di Afghanistan.

    Sebagian besar tahanan AS di Afghanistan, yang selama bertahun-tahun termasuk warga Afghanistan dan tawanan dari bangsa lain, ditahan di fasilitas di pangkalan udara Bagram, di luar ibukota Afghanistan, Kabul.

    WASHINGTON POST | ABDUL MANAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dituding Sebarkan Hoaks, Wartawan FNN Hersubeno Dipolisikan PDIP

    DPD PDI Perjuangan DKI Jakarta resmi melaporkan Hersubeno Arief ke Kepolisian. Hersubeno dilaporkan atas dugaan pencemaran nama baik.