Kecelakaan Heli Pakistan, Pemerintah Abaikan Klaim Taliban  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Helikopter MI-17. guncopter.com

    Helikopter MI-17. guncopter.com

    TEMPO.CO, Islamabad - Pejabat Pakistan menolak klaim yang disampaikan Taliban bahwa kelompok bersenjata tersebut menembak jatuh helikopter MI-17 sebagai bagian dari rencana pembunuhan terhadap Perdana Menteri Nawaz Sharif.

    Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Taliban mengatakan kelompoknya telah menghantam jatuh helikopter tersebut dengan senjata anti-serangan udara untuk membunuh Sharif, yang akan melakukan perjalanan ke daerah yang sama dengan helikopter itu menggunakan sebuah helikopter.

    "Satu kelompok khusus dari Tehreek-e-Taliban Pakistan telah menyiapkan serangan dengan sasaran Nawaz Sharif saat dia melakukan kunjungan, tapi dia berhasil selamat sebab dia melakukan perjalanan dengan helikopter lain," kata juru bicara Taliban, Muhammad Khorasani, Jumat, 8 Mei 2015.

    Pejabat dan kantor berita Pakistan meragukan klaim tersebut. Sebab Taliban tidak menguasai kawasan Gilgit-Baltistan, tempat jatuhnya helikopter yang menewaskan sejumlah diplomat asing, termasuk istri Duta Besar Indonesia untuk Pakistan.

    Menteri Pertahanan Pakistan mengumumkan bahwa pihaknya akan melakukan investigasi untuk mengetahui penyebab kecelakaan helikopter yang jatuh di dekat sebuah sekolah itu.

    Adapun juru bicara angkatan bersenjata Pakistan, Mayor Jenderal Asim Bajwa, melalui akun Twitter mengatakan helikopter MI-17 jatuh saat akan melakukan pendaratan darurat di Naltar. "Dua helikopter mendarat dengan selamat, tapi helikopter ketiga jatuh dan dilalap api," kata Bajwa.

    DW.DE | CHOIRUL AMINUDDIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.