Rusuh Anti-Imigran Pecah di Afsel, 6 Orang Tewas

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kerusuhan sepakbola. ANTARA/Maril Gafur

    Ilustrasi kerusuhan sepakbola. ANTARA/Maril Gafur

    TEMPO.CO , Cape Town:Suasana kacau terjadi antara penduduk dan pendatang di sejumlah kota di wilayah miskin Durban, Afrika Selatan. Serentetan serangan menargetkan toko-toko dan rumah-rumah milik warga Somalia, Ethiopia, Malawi dan imigran lainnya, meskipun patroli polisi yang ketat dilakukan di selatan kota Durban dan kota-kota sekitarnya.

    Lebih dari 1.000 orang asing di Durban telah meninggalkan rumah mereka dan sekarang hidup di kamp-kamp darurat di bawah penjagaan polisi.

    King Goodwill Zwelithini, pemimpin tradisional kelompok etnis terbesar di KwaZulu-Natal, telah disalahkan atas serangan tersebut. Pasalnya, King  meminta   imigran untuk pulang ke negaranya dalam pidatonya dua pekan lalu.

    Rusuh antimigran itu menewaskan enam orang dan 74 orang telah ditangkap. Kematian terbaru adalah seorang anak 14 tahun di  KwaMashu, sebuah kota di utara Durban.

    Namun pada hari Rabu, melalui wakilnya King mengutuk serangan ke para imigran dan membantah bertanggung jawab karena ucapannya telah mendorong sentimen anti-imigran.

    "King mengutuk ini, ini adalah kriminal. King sedih dengan apa yang terjadi. Dia tidak pernah berpikir sesuatu seperti ini bisa terjadi, " Pangeran Thulani Zulu, berbicara di Durban atas nama raja kepada media yang dilansir News.com.au pada 16 April 2015.

    Partai Kongres Nasional Afrika (ANC) yang berkuasa di Afrika Selatan mengutuk gelombang serangan terhadap pemilik toko imigran yang telah menewaskan sedikitnya enam orang dan menyebabkan ketegangan sosial yang tajam di negara ini.

    "Selama beberapa minggu terakhir bangsa kita telah dilanda gelombang serangan memalukan oleh beberapa di antara kita terhadap penduduk imigran negara kita. Ini tindak kriminal terhadap orang-orang yang tidak berdaya yang telah mencari perlindungan, hiburan dan kemakmuran ekonomi di negara kita." ANC, yang telah memerintah Afrika Selatan sejak berakhirnya apartheid tahun 1994,  dalam sebuah pernyataan.

    Kekerasan terhadap imigran di Afrika Selatan, sering terjadi lantaran penduduk setempat yang pengangguran menuduh orang asing telah mengambil pekerjaan mereka. Pada tahun 2008, 62 orang tewas dalam kekerasan yang sama di kota-kota Johannesburg.


    NEWS.COM.AU|YON DEMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pertanyaan Ganjil dalam TWK yang Mesti Dijawab Pegawai KPK

    Sejumlah pertanyaan yang harus dijawab pegawai KPK dalam TWK dinilai nyeleneh, mulai dari hasrat seksual hingga membaca doa qunut dalam salat.