Bom Mal Siam Paragon Bangkok Berteknologi Mutakhir

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi forensik menyelidiki lokasi ledakan dua bom di jembatan pejalan kaki dekat jalur kereta layang di dekat pusat perbelanjaan Siam Paragon di Bangkok, 2 Februari 2015. REUTERS/Chaiwat Subprasom

    Polisi forensik menyelidiki lokasi ledakan dua bom di jembatan pejalan kaki dekat jalur kereta layang di dekat pusat perbelanjaan Siam Paragon di Bangkok, 2 Februari 2015. REUTERS/Chaiwat Subprasom

    TEMPO.CO, Bangkok - Dua bom meledak di pusat perbelanjaan mewah di Bangkok, Siam Paragon, pada Ahad, 1 Februari 2015. Bom dilaporkan meledak pukul 20.00, saat mal ramai pengunjung. (Baca: Bangkok Diteror Bom)

    Menurut Letnan Jenderal Prawut Thavornsiri, juru bicara Kepolisian Thailand, tak ada korban jiwa akibat bom tersebut. Hanya satu orang terluka. Setelah ledakan, jalan-jalan di sekitar mal diblok dan para pengunjung langsung dievakuasi.

    Insiden terbaru ini menyebabkan suasana di pusat Thailand yang sedang dalam keadaan darurat militer semakin tegang. "Ada bahan peledak mutakhir yang dipicu oleh jam digital," ujar Prawut, seperti dikutip Reuters.

    Bangkok Post pada Senin, 2 Februari 2015, menuliskan, kedua bom meledak di jembatan penghubung antara mal dan stasiun kereta BTS Bangkok dan diletakkan di belakang transformator daya. Mal itu berisi toko-toko elektronik dan juga berdampingan dengan hotel.

    Menurut Prawut, motif di balik peledakan ini disinyalir hanya untuk menimbulkan kepanikan ketimbang membunuh. Hingga kini, pihak kepolisian masih mencari pelaku pemboman. Motif pasti pengeboman itu masih terus diinvestigasi.

    Ledakan ini hanya menyebabkan kerusakan minor. Namun, ini adalah guncangan pertama di pusat Thailand setelah junta militer mengkudeta untuk mengakhiri protes-protes keras di jalan pada Mei tahun lalu.

    CNN | BANGKOK POST | WINONA AMANDA

    Terpopuler:
    Ini Daftar Calon Baru Kapolri di Tangan Kompolnas
    Awas, Jejak Hakim Kasus Budi Gunawan Mencurigakan
    Sidang Gugatan Budi Besok, Lonceng Kematian KPK?
    Posisi Budi Gunawan Dinilai Mirip Calon Berzina


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.