Terdampar di Chechnya, Wanita Ini Ditolak Jadi WNI

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Devi Asmadiredja, 28 Januari 2015. BBC.COM

    Devi Asmadiredja, 28 Januari 2015. BBC.COM

    TEMPO.CO , Jakarta:Devi Asmadiredja, wanita yang terdampar di Chechnya, ternyata pernah mengajukan diri untuk menjadi warga negara Indonesia. Namun permohonannya itu ditolak oleh Kedutaan Besar Indonesia di Georgia.

    Dalam surat elektroniknya kepada Tempo, Devi mengaku telah mengajukan permohonan sebagai WNI pada empat tahun lalu. Dia telah membawa setumpuk berkas untuk melengkapi permohonannya. "Namun KBRI menyatakan sulit bagi saya menjadi WNI, karena orang  tua saya tak menikah resmi," katanya. (Baca: Kisah Wanita Indonesia yang Terdampar di Chechnya)

    Dia melanjutkan, untuk menjadi warga negara Indonesia, proses yang harus dilalui cukup berliku. Pihak kedutaan menyatakan dia harus menunggu selama 18 tahun. Masa tunggu itu bisa dipercepat bila dia memiliki cukup uang di rekeningnya. "Saya minta sejak 4 tahun lalu, tapi saya bukan orang kaya. Mereka menolaknya," kata Devi yang kini berusia 45 tahun itu.

    Perempuan bernama asli Ariane Ratna Aju Dewi E. Asmadiredja ini adalah warga negara Jerman. Ayahnya merupakan warga negara Indonesia berdarah Sunda.

    Devi terdampar di Pankisi, pegunungan di perbatasan antara Chechnya dan lembah Georgia. Kisah Devi membetot perhatian jurnalis BBC yang menuliskan kisahnya dalam sebuah artikel panjang berjudul "The woman Who Swapped Home for a Hut Near Chechnya."

    Sebelum menjejaki kaki di Pankisi, Devi bermukim di Jerman. "Saya lahir dan besar di Jerman," katanya.

    Ia pernah menikah dengan seorang pria keturunan Chechnya dan hidup di Jerman bersama tiga anaknya. Empat tahun lalu, sang suami meminta Devi ke Chechnya untuk belajar bahasa leluhurnya.

    Delapan belas bulan berlalu, sang suami mengabarkannya bahwa Devi tak perlu kembali lagi ke Jerman. Ia telah berpaling ke wanita lain.

    Keindahan alam di Pankisi membuat Devi memutuskan menetap di sana. Tanpa bekal uang yang cukup, ia harus berjuang mengatasi rasa lapar. Pernah ia tak bertemu makanan selama 12 hari dan hampir mati kelaparan. Beruntung ia ditemukan oleh seorang penggembala yang memberinya makanan.

    Devi kerap berjalan sendirian menyusuri labirin pegunungan di Georgia. Hal itu membuatnya mengenal seluk beluk negeri ini. Hingga akhirnya sebuah perusahaan jasa pariwisata, memintanya menjadi pemandu turis-turis yang ingin mengunjungi wilayah itu. Maklum, selain mengenal dengan baik kawasan tersebut, dia juga fasih beberapa bahasa di antaranya Inggris, Jerman, Chechnya dan Georgia. Kini Devi telah menikah lagi. Bersama suami keduanya, ia menjalankan jasa wisata.

    Meski tak pernah bermukim lama di Indonesia, Devi kerap merindukan negeri tanah leluhur ayahnya itu. "Tapi saya tak punya cukup uang untuk datang ke Indonesia," katanya. Sebagai pemandu wisata, Devi mendapat gaji sebesar US$ 100 per hari.

    DEWI RINA

    Terpopuler:
    Kasihan Jokowi: Tiga Alasan KPK Dirontokkan 

    Nyabu: Lurah Cantik Dirawat, Teman Lelakinya..

    Kisah Wanita Indonesia yang Terdampar di Chechnya 

    Soal SBY, Bambang KPK: Aku Ini Siapa?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.