Penyerangan Charlie Hebdo, 4 Orang Diduga Terlibat  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga meneriakkan slogan dalam aksi protes terhadap edisi terbaru majalah satir Charlie Hebdo yang menampilkan kartun Nabi Muhammad di Lahore, Pakistan, 15 Januari 2015. REUTERS/Mohsin Raza

    Warga meneriakkan slogan dalam aksi protes terhadap edisi terbaru majalah satir Charlie Hebdo yang menampilkan kartun Nabi Muhammad di Lahore, Pakistan, 15 Januari 2015. REUTERS/Mohsin Raza

    TEMPO.CO, Paris - Jaksa Prancis menduga empat pria memberikan dukungan terhadap seorang pelaku penyerangan terhadap tabloid Charlie Hebdo. Empat orang itu berusia 22 tahun, 25 tahun, 26 tahun, dan 28 tahun. Mereka di antara 12 orang yang ditahan polisi dalam drama penyergapan pada Jumat, 16 Januari 2015, sepekan setelah kelompok mujahid melakukan penyerangan dan menyebabkan 17 orang tewas di sekitar Paris.

    Pada aksi penggerebekan tersebut, aparat keamanan menahan tiga perempuan, tapi mereka kemudian dilepas pada Sabtu, 17 Januari 2015. "Adapun lima orang lainnya dibebaskan pada Selasa malam, 20 Januari 2015, waktu setempat," kata jaksa di Paris.

    Sedangkan empat orang yang tersisa, kata jaksa, akan dihadapkan ke meja hijau pada Selasa, 20 Januari 2015. Mereka diduga memberikan dukungan logistik terhadap seorang pelaku serangan Paris, Amedy Coulibaly.

    Coulibaly menyandera pegawai supermarket halal di timur Paris pada 9 Januari 2015 dalam sebuah penyerbuan bersenjata yang menyebabkan empat orang tewas. Dia juga diduga menembak mati seorang polisi wanita beberapa hari sebelumnya di selatan Paris. Dia mengaku aksi tersebut dilakukan bersama Cherif dan Said Kouachi, dua bersaudara yang melakukan serangan di Paris pada 7 Januari 2015 terhadap tabloid mingguan Charlie Hebdo yang mengakibatkan 12 orang tewas.

    Serangan mematikan di Paris ini menimbulkan kejutan mendalam bagi semua warga Prancis. Setelah penyerbuan tersebut, jutaan warga Prancis turun ke jalan guna menunjukkan keprihatinan dan kesedihan atas peristiwa tersebut. 

    AL ARABIYA | CHOIRUL

    Baca juga:
    Jadi Kabareskrim, Budi Waseso Belum Lapor Harta
    Ganggu Warga, PKL di Ragunan Ditertibkan
    Menteri Susi Minta Anak Buahnya Bikin Twitter
    BBM Turun, Tarif Mikrolet di Malang Tak Seragam


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.