Ini Firasat Pasangan Pemred Charlie Hebdo  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jeannette Bougrab (tengah), pasangan editor Charlie Hebdo yang terbunuh,  Charb, dalam aksi solidaritas

    Jeannette Bougrab (tengah), pasangan editor Charlie Hebdo yang terbunuh, Charb, dalam aksi solidaritas "Je Suis Charlie" di Paris, 9 Januari 2015. ERIC FEFERBERG/AFP/Getty Images

    TEMPO.CO, Paris - Pasangan Stephane Charbonnier, Pemimpin Redaksi Charlie Hebdo, Jeannete Bougrad, mengatakan kerap merasa Charbonnier akan dibunuh suatu hari.

    Dalam sebuah wawancara penuh emosional, Jeannette mengatakan Charbonnier suatu saat akan mati seperti Theo van Gogh, sutradara film asal Belanda yang dibunuh pada 2004. (Baca:Teror di Paris, Eiffel Berubah Gelap)

    Jeannete menyatakan telah berkali-kali meminta Charbonnier meninggalkan Prancis, tapi permintaan itu selalu ditolak Charbonnier. "Kekasih saya mati karena menggambar untuk media," kata Jeannette, seperti dikutip dari Dailymail.co.uk, Jumat, 9 Januari 2015.

    Jeannette mengatakan Charbonnier hidup tanpa rasa takut. Namun Charbonnier juga sadar bahwa nyawanya terancam. Jeannette tinggal bersama Charbonnier dan seorang putri adopsi selama tiga tahun belakangan ini. (Baca:Begini Solidaritas Koran Dunia untuk Charlie Hebdo)

    Sebelumnya, penembakan terjadi di Paris, Rabu, 7 Januari 2015, terhadap 12 orang di kantor redaksi Charlie Hebdo. Media yang kerap menampilkan gambar karikatur satire tersebut diserang tiga orang tak dikenal.

    Diduga penembakan itu terjadi karena majalah itu memuat karikatur satire tentang pemimpin ISIS, Al-Baghdadi.

    DAILMAIL UK || MAYA NAWANGWULAN

    Berita terpopuler lainnya:
    Interupsi Khotbah Jumat, FPI: Itu Kurang Beradab
    Heboh, Dosen IAIN Ajak Mahasiswa Belajar di Gereja
    Soal Charlie Hebdo, Ini Kata Penulis Ayat Setan
    'PNS Seksi' di Kota Bekasi Ditegur


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.