Ini 15 'Penyakit' di Tubuh Pejabat Gereja Vatikan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Paus Fransiskus mencium kaki seorang narapidana di penjara remaja di Casal del Marmo, Roma, Italia, Kamis (28/3). Paus membasuh kaki belasa narapidana di penjara remaja ini dalam ritual Kamis Suci yang sudah ia rayakan sejak ia masih menjadi uskup agung hingga sekarang ia menjadi paus. AP/L'Osservatore Romano, ho

    Paus Fransiskus mencium kaki seorang narapidana di penjara remaja di Casal del Marmo, Roma, Italia, Kamis (28/3). Paus membasuh kaki belasa narapidana di penjara remaja ini dalam ritual Kamis Suci yang sudah ia rayakan sejak ia masih menjadi uskup agung hingga sekarang ia menjadi paus. AP/L'Osservatore Romano, ho


    6. Penyakit Alzheimer spiritual atau melupakan sejarah Penyelamat, sejarah pribadi dengan Tuhan sebagai cinta pertamanya. Penyakit ini menurun dengan tajam yang mengakibatkan cacat serius. Alhasil dia tidak mampu melaksanakan aktivitas secara otonom, hidup sepenuhnya bergantung pada keinginan orang lain, sering berupa pandangan imajiner. Ini terjadi pada orang yang kehilangan kemampuan mengalami perjumpaan kembali dengan Tuhan. Orang seperti ini membangun tembok di sekeliling dirinya dan mereka mentransformasi diri menjadi budak atas idola yang mereka ukir dengan tangan mereka sendiri.

    7. Penyakit persaingan dan keangkuhan. Jubah yang dipakai, lencana, dan kehormatan menjadi tujuan terpenting dalam hidup. Ini membawa kita menjadi manusia keliru yang hidup dalam mistisisme keliru dan pengendalian nafsu yang salah.

    8. Kegilaan eksistensial. Penyakit mereka yang hidup mendua, buah dari karakter munafik, kekosongan spiritual yang tak dapat diisi dengan ijazah atau penghormatan akademik. Penyakit ini khususnya dialami mereka yang menyia-nyiakan pelayanan pastoralnya, membatasi diri dengan soal-soal birokratis, kehilangan kontak dengan dunia nyata dan manusia. Mereka menciptakan dunianya sendiri.

    9. Bergosip, ngedumel, ngobrol tak jelas. Ini penyakit serius yang awalnya sederhana, sering hanya berupa obrolan yang kemudian berlebihan dan kemudian berubah menjadi penabur perselisihan, seperti Setan. Dan dalam banyak kasus memunculkan reputasi pembunuh berdarah dingin bagi rekan kerja mereka. Ini penyakit bagi orang-orang yang tidak memiliki keberanian untuk berbicara langsung kepada orang yang dia bicarakan, sebaliknya berbicara di belakang orang tersebut.

    10. Penyakit yang mendewakan para pemimpin. Mereka ini korban karier dan peluang yang lebih menghormati orang daripada menghormati Tuhan. Pelayanan orang-orang ini hanya memikirkan pada apa yang akan mereka dapatkan, bukan pada apa yang seharusnya mereka berikan. Ini manusia yang tak bahagia dan terinspirasi hanya pada keegoisan diri yang fatal.

    11. Penyakit orang yang hanya memikirkan dirinya sendiri dan kehilangan ketulusan dan kehangatan hubungan pribadi. Kebanyakan ahli tidak menempatkan pengetahuannya untuk melayani rekan kerjanya. Iri hati, tidak bahagia melihat kebahagian rekannya.

    12. Penyakit berwajah seram, kasar, dan suram. Mereka ini percaya menjadi orang serius penting untuk melukiskan wajah mereka seperti itu sebagai sandiwara yang sesungguhnya itu menggambarkan rasa takut dan ketidakamanan.

    13. Penyakit mengakumulasi benda-benda untuk mengisi kekosongan jiwa. Sikap ini hanya akan membakar secara perlahan kemajuan kita.

    14. Penyakit ketika seseorang menjadi anggota kelompok, maka dia merasa menjadi lebih kuat dibandingkan menjadi anggota Kristus sendiri. Penyakit ini berawal dari niat baik namun seiring waktu berlalu menjadi kanker yang mengancam keharmonisan Tubuh (Kristus) dan menimbulkan pelanggaran atau skandal khususnya pada saudara-saudara kita.

    15. Penyakit mencari keuntungan dan eksibisionisme. Penyakit ini terjadi ketika rasul mengubah pelayanannya menjadi kekuasaan, dan kekuasaannya pada benda-benda untuk mengumpulkan keuntungan atau lebih berkuasa lagi. Penderita penyakit ini sanggup memfitnah, mencemarkan, dan mendiskreditkan orang lain, bahkan melakukannya lewat media seperti koran dan majalah, untuk menunjukkan mereka lebih kapabel dibanding yang lainnya.

    WASHINGTON POST | BBC | MARIA RITA

    Baca juga:
    Makam Soeharto Diterjang Tanah Longsor
    Bea Cukai Ungkap 5.520 Kasus Penyelundupan
    Kasus Kematian Ajudan, Dandim Lamongan Ditahan
    Presiden Jokowi Sudah Kantongi Nama KSAL Baru


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.