Penembak Ratusan Pelajar Pakistan Berbahasa Arab  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga terlihat sedang mengangkat seorang pelajar terluka dalam baku tembak di sebuah sekolah militer, Peshawar, Pakistan 16 Desember 2014. Tentara berusaha mengepung sekolah tersebut dan menyelamatkan anak-anak yang selamat. AP Photo/Mohammad Sajjad.

    Warga terlihat sedang mengangkat seorang pelajar terluka dalam baku tembak di sebuah sekolah militer, Peshawar, Pakistan 16 Desember 2014. Tentara berusaha mengepung sekolah tersebut dan menyelamatkan anak-anak yang selamat. AP Photo/Mohammad Sajjad.

    TEMPO.CO, JPeshawar - Para penembak ratusan pelajar di sekolah khusus militer di Peshawar diduga bukan warga Pakistan. Berdasarkan saksi mata, seorang pelajar yang selamat dari tembakan, mengatakan para pelaku berbahasa Arab bukan bahasa setempat.  "Berpakaian gamis Shalwar, berjenggot panjang," kata pelajar itu, seperti dilansir The Nation, Selasa, 16 Desember 2014.  

    Seorang pelajar lainnya bernama Irfan Shah menjelaskan, dirinya duduk di dalam ruang kelas ketika mendengar seorang pria melakukan tembakan, pukul 10.30 pagi. (Baca:Taliban Bantai Ratusan Pelajar yang Sedang Ujian)

    Awalnya, guru kelasnya mengira itu hanya suara pengeboran sehingga, kata Irfan, mereka diminta tidak usah khawatir. "Lalu suara itu semakin dekat. Kami mendengar tangisan. Satu dari teman kami membuka pintu jendela kelas. Ia mulai menangis karena menyaksikan sejumlah teman sekolahnya tergeletak di halaman luar kelas," ujar Irfan.

    Semua orang di dalam kelas panik. Dua dari teman sekelas Irfan berlari keluar kelas. Keduanya ditembak tepat di depan mereka. Guru kelas kemudian menyuruh seluruh anak berlari dari pintu belakang sekolah. Dia dan seorang temannya melarikan diri bergandengan tangan dan bersamaan itu mereka ditembaki. (Baca:Taliban Pakistan Serbu Sekolah Militer )

    Sebelumnya, milisi Taliban mengaku bertanggung jawab atas aksi brutalnya di sekolah khusus militer itu. Menurut juru bicara Taliban Muhammad Umar Khorasani, milisi diperintahkan menyerang aparat militer, bukan menyakiti anak-anak. Namun ia menegaskan, aksi brutal ini sebagai serangan balasan kepada aparat militer di utara Waziristan yang melakukan operasi militer memberangus Taliban, sejak Juni lalu.

    THE NATION | PAMELA SARNIA | MARIA RITA

    Baca juga:
    Alasan Jokowi Sebut Pelemahan Rupiah Tidak Akan Lama

    BPK Awasi Kartu Pintar dan Tol Laut Jokowi

    Rio Sidik,Penyanyi dan Peniup Terompet Rilis Album

    Intel BIN Mulai Telisik Calon Dirjen Pajak



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?