Dubes AS: Orang Amerika Harus Belajar dari Gus Dur  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dubes AS, Robert O. Blake, Jr. (tengah), bersama Konsul Jenderal AS di Surabaya Joaquin F. Monserrate (batik hijau), dan Gus Solah menaburkan bunga di atas makam Gus Dur di Ponpes Tebuireng, Jombang, Jawa Timur, 11 Desember 2014. TEMPO/Ishomuddin

    Dubes AS, Robert O. Blake, Jr. (tengah), bersama Konsul Jenderal AS di Surabaya Joaquin F. Monserrate (batik hijau), dan Gus Solah menaburkan bunga di atas makam Gus Dur di Ponpes Tebuireng, Jombang, Jawa Timur, 11 Desember 2014. TEMPO/Ishomuddin

    TEMPO.CO, Jombang - Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia, Robert O. Blake, mengatakan warga Amerika Serikat harus belajar tentang nilai-nilai yang diajarkan Presiden RI keempat, Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, terutama tentang toleransi antar-umat.

    Pernyataan ini disampaikan Blake saat berkunjung ke Pondok Pesantren Tebuireng, Jombang, Jawa Timur, dan berziarah ke makam Gus Dur, Kamis, 11 Desember 2014. "Saya berharap masyarakat Amerika akan lebih banyak berkunjung ke sini untuk belajar tentang Gus Dur," katanya melalui penerjemah.

    Menurut Blake, peran Gus Dur sangat besar dalam menyebarkan pesan perdamaian dan toleransi di dunia, khususnya di Indonesia. "Peran Gus Dur sangat besar dalam transisi demokrasi, peran beliau juga besar dalam menumbuhkan perasaan saling menghargai dan toleransi," ujarnya.

    Gus Dur, menurut Blake, adalah sosok yang juga dikagumi warga Amerika Serikat. "Gus Dur memiliki reputasi yang sangat kuat di Amerika dan didukung sikapnya yang sederhana dan rendah hati. Ditambah ajaran-ajaran yang kuat yang mengajarkan dan mendukung kemajemukan," katanya.

    Adapun pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng, Salahudin Wahid atau Gus Solah, menjelaskan asal-usul ajaran yang dipegang Gus Dur. "Ajaran Gus Dur itu dari Wali Songo yang menyebarkan Islam di Jawa dengan media tradisional melalui wayang dan berdialog," kata Gus Solah.

    Nilai toleransi dan menghargai perbedaan serta tidak memaksakan kehendak itu yang kemudian juga diterapkan pesantren dan Gus Dur. "Islam yang disebarkan Wali Songo itu adalah Islam yang ada di pesantren dan yang mempengaruhi Gus Dur," kata Gus Solah.

    ISHOMUDDIN

    Topik terhangat:

    Kapal Selam Jerman | Kasus Munir | Golkar Pecah | Banjir Jakarta

    Berita terpopuler lainnya:
    Pemred Jakarta Post Jadi Tersangka Penistaan Agama 
    Kubu Ical Mau Rapat di Slipi, Yorrys: Siapa Lu? 
    Benarkah Hitler Sesungguhnya Hidup di Sumbawa?
    Munir Dibunuh karena Sejumlah Motif, Apa Saja?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.