Kapal Tenggelam di Rusia, Kemlu Sediakan Hotline  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peta Laut Bering, lokasi tenggelamnya kapal nelayan. Istimewa

    Peta Laut Bering, lokasi tenggelamnya kapal nelayan. Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Menteri Luar Negeri Abdurrahman Mohammad Fachir mengatakan pemerintah menyediakan hotline bagi warga Indonesia yang ingin mengetahui perkembangan pencarian korban kapal tenggelam di Rusia. Dia menegaskan pemerintah juga terus berkomunikasi dengan pemerintah Rusia dan Korea Selatan untuk mengetahui perkembangan terakhir. (Baca: Kapal Korsel Tenggelam, ABK Indonesia Masih Dicari)

    “Komunikasi kami baik dan intensif dengan pemerintah Rusia, Korea Selatan. Bahkan ada hotline,” ujarnya saat ditemui dalam perayaan kemerdekaan Uni Emirat Arab di Hotel Kempinski, Selasa malam, 2 Desember 2014.

    Hotline yang dimaksud adalah
    - Direktorat Perlindungan WNI Kemlu: +62213813186 (kantor), +6281317646845 (Sdr Iqbal);
    - KBRI Moskow: +79151575937 (kantor), +79269482579 (Sdr Yul Edison), +79151575937 atau +79256206724 (Sdr Kiki Kusprabowo); dan
    - KBRI Seoul: +821053942546 (Sdr Deny Widodo).

    Kapal Oryong 501 asal Korea Selatan tenggelam saat sedang mencari ikan di Laut Bering, Rusia. Kepala Koordinasi Angkatan Laut dan Pusat Penyelamatan di Petropavlosvsk-Kamchatsky Rusia, Artur Rets, mengatakan ada 62 orang yang berada di kapal tersebut. Awak kapal ini terdiri atas 35 warga Indonesia, 13 warga Filipina, 11 warga Korea Selatan, dan seorang inspektur dari Rusia.

    Duta Besar Indonesia untuk Rusia, Djauhari Oratmangun, menjelaskan bahwa delapan awak kapal ikan Oryong 501 berhasil diselamatkan oleh tim SAR Rusia. Enam di antaranya warga Indonesia.

    Fachir menyebutkan saat ini staf Kemlu di Moskow sedang berusaha menuju lokasi. “Harus beberapa kali pindah pesawat. Mudah-mudahan besok (hari ini) mereka (korban) sudah bertemu dengan tim kami,” kata Fachri.

    ATMI PERTIWI

    Berita Lainnya:
    WHO Kutuk Tes Keperawanan  
    Ingin Perang, Pria Ini Disuruh ISIS Bersihkan WC
    Istri dan Putra Pemimpin ISIS Ditahan  
    Eks Jurnalis Jadi Dubes Australia untuk Indonesia
    Serangan Mematikan di Tambang Kenya, 36 Tewas


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.