Kasus Penembakan di Ferguson, Demo Semakin Memanas  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pengunjuk rasa berdiri didekat kebulan asap dari gas air mata yang dilontarkan polisi setelah para juri memutuskan tidak bersalahnya polisi penembak Michael Brown di Ferguson, Missouri, 25 November 2014. REUTERS/Adrees Latif

    Seorang pengunjuk rasa berdiri didekat kebulan asap dari gas air mata yang dilontarkan polisi setelah para juri memutuskan tidak bersalahnya polisi penembak Michael Brown di Ferguson, Missouri, 25 November 2014. REUTERS/Adrees Latif

    TEMPO.CO, Ferguson - Setidaknya 12 bangunan dibakar oleh massa yang mengamuk di Ferguson, Missouri, Amerika Serikat, menyusul keputusan juri untuk tidak mendakwa polisi yang menembak mati seorang remaja kulit hitam pada Agustus lalu. Sebagian besar bangunan hancur dan aksi kerusuhan serta penjarahan semakin merajalela. (Baca: Polisi Ferguson Tak Dituntut, Massa Mengamuk)

    "Saya telah mendengar setidaknya 150 tembakan selama malam penjarahan terjadi. Bentrok antarwarga dengan polisi mengakibatkan puluhan orang terluka. Sedikitnya 29 orang sudah ditangkap," kata Kepala Kepolisian St Louis County, Jon Belmar, seperti dilaporkan Reuters, Selasa, 25 November 2014.

    Meskipun tidak pendemo yang mengalami luka serius, massa makin tidak bisa dikendalikan. Menurut laporan Pengamanan Nasional, jumlah pendemo meningkat tajam dari 700 menjadi 2.200 orang. Bahkan, sejumlah aktivis merencanakan akan menggelar demo dengan lebih dari 130 kelompok yang siap mengepung Washington dan Kanada.

    "Kami berada di pihak Michael Brown untuk memperjuangkan hal yang benar. Perjuangan kami belum berakhir," kata Pendeta Al Sharpton.

    Seorang polisi bernama Darren Wilson menembak remaja kulit hitam Michael Brown pada 9 Agustus lalu. Wilson mengaku sedang duduk di kendaraan patrolinya ketika Brown mendekat dan memukul sang polisi. Selanjutnya, Wilson menembakkan 12 tembakan. (Baca: Lagi, Polisi AS Tembak Pria Kulit Hitam)

    Beberapa saksi mata mengatakan Brown ditembak dan tewas dalam keadaan mengangkat tangan ke atas. Namun jaksa penuntut menyebut saksi mata mengubah kesaksian mereka, bahkan meralat dengan menyatakan mereka tak melihat langsung. Kasus ini membuat isu rasis antara warga kulit hitam di Amerika kembali memanas.

    REUTERS | RINDU P. HESTYA

    Berita Lain:
    Voting Time, Jokowi Tekuk Presiden hingga Artis
    Jokowi Kian Jauh Tinggalkan Obama di Polling Time
    Polisi Ferguson Tak Dituntut, Massa Mengamuk


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.