Cina Blokir Aplikasi Pemantau Polusi Udara AS

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Olympic Park diterangi gemerlap lampu untuk persiapan konferensi Ekonomi APEC, di Beijing, Cina, 30 Oktober 2014. Beijing Olympic Park telah selesai didekorasi dan bersiap-siap untuk pertemuan konferensi Kerjasama Ekonomi Asia-Pacific Economic (APEC) pada Kamis, 6 November. ChinaFotoPress/Getty Images

    Olympic Park diterangi gemerlap lampu untuk persiapan konferensi Ekonomi APEC, di Beijing, Cina, 30 Oktober 2014. Beijing Olympic Park telah selesai didekorasi dan bersiap-siap untuk pertemuan konferensi Kerjasama Ekonomi Asia-Pacific Economic (APEC) pada Kamis, 6 November. ChinaFotoPress/Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Cina memerintahkan penghapusan aplikasi yang menampilkan data polusi udara di Cina seusai penyelenggaraan Konferensi Tingkat Tinggi Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC). Aplikasi pendeteksi tingkat polusi produk Amerika Serikat itu diboikot dan sudah tidak bisa diakses.

    Ibu kota Cina, Beijing, merupakan kota dengan tingkat populasi tinggi, yang sering membuat warga tersedak karena menghirup udara yang kotor dan penuh dengan kabut kimia. Hal tersebut memicu kemarahan masyarakat.(Baca:Presiden Cina: Saya Cek Polusi Udara Setiap Hari )

    Sementara pemerintah Cina menyediakan data tentang kondisi udara di negaranya, Kedutaan Besar Amerika Serikat menyediakan fasilitas berupa aplikasi yang dapat mendeteksi kadar polusi di Cina yang dianggap lebih dapat diandalkan.

    Beijing dan wilayah di sekitarnya telah berusaha menurunkan tingkat polusi untuk menyambut KTT APEC awal pekan ini. Pemerintah Cina memperketat penggunaan mobil, menutup pabrik untuk beberapa hari, dan meliburkan  karyawan.(Baca:Cina Tuan Rumah APEC, Warga Beijing 'Diusir' )

    APEC merupakan pertemuan terbesar yang diselenggarakan di Cina setelah dipimpin oleh Presiden Xi Jinping, yang mulai menjabat setahun lalu.

    Wakil Perdana Menteri Cina Zhang Gaoli mengatakan pembersihan udara di Cina merupakan "prioritas" pemerintah jauh sebelum APEC digelar. "Kita tidak bisa terus menunjukkan data kualitas udara yang dikeluarkan Kedutaan Besar Amerika Serikat," kata seorang perwakilan dari Studio Fresh-Ideas dalam sebuah e-mail seperti dilansir Channel News Asia, Selasa, 11 November 2014.(Baca:Sambut APEC, Cina Ketatkan Aturan Demi Langit Biru )

    INTAN MAHARANI | CHANNEL NEWS ASIA

    Baca juga:
    Arteta Akan Pensiun di Arsenal
    MA Hukum Mati Pembunuh Sisca Yofie
    Rayu Warga, Menteri PU Gelar Tikar di Tepi Sungai
    Revisi Pasal UU MD3 Belum Capai Titik Temu


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Manfaat dan Dampak Pemangkasan Eselon yang Dicetuskan Jokowi

    Jokowi ingin empat level eselon dijadikan dua level saja. Level yang hilang diganti menjadi jabatan fungsional.