Pidato di Myanmar, Jokowi Pakai Bahasa Indonesia

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jokowi. AP/Pablo Martinez Monsivais

    Jokowi. AP/Pablo Martinez Monsivais

    TEMPO.CO, Nay Pyi Taw - Presiden Joko Widodo dijadwalkan menyampaikan pidato di Konferensi Tingkat Tinggi ASEAN di Nay Pyi Taw, Myanmar. Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto mengatakan Jokowi akan menggunakan bahasa Indonesia saat berpidato dalam forum kenegaraan tersebut. (Baca: Obsesi Jokowi: Kawinkan Tol Laut dan Jalur Sutra

    "Semua yang disampaikan Presiden dalam forum resmi kenegaraan akan disampaikan dalam bahasa Indonesia. Kalau bukan forum kenegaraan, sesuai dengan keinginan Presiden saja," ujar Andi di Myanmar International Convention Center, Nay Pyi Taw, Myanmar, Rabu pagi, 12 November 2014. (Baca: Obama Pilih Jokowi, Bukan Putin atau Xi Jinping)

    Ia mencontohkan, dalam forum APEC CEO Summit, Jokowi memilih menggunakan bahasa Inggris karena acara itu bukan termasuk forum kenegaraan. Ternyata respons para pengusaha sangat positif. "Pak Jokowi bersalaman langsung dengan para pengusaha, bisa mendengar langsung apresiasi mereka. Ada antusiasme untuk presentasi yang mereka sebut 'simple English, straightforward, to the point'," tutur Andi. (Baca: Jokowi Jadi Primadona di APEC)

    Dalam KTT ASEAN, Jokowi hanya sekali berpidato. Selain berpidato, ia akan bertemu sejumlah kepala negara, yaitu Presiden Myanmar Thein Sein, Perdana Menteri Thailand Jenderal Prayuth Chan O-Cha; dan Presiden Vietnam Truong Tan Sang. Pagi tadi, Jokowi sudah bertemu dengan Presiden Myanmar. Ia  berbincang memakai bahasa Indonesia. (Baca: Apakah Jokowi Pidato Bahasa Inggris di Forum Dunia?)

    ANANDA TERESIA

    Berita terpopuler:
    Disuruh Geser Ahok, Fahrurrozi: Itu Darurat
    Rizieq: Dia Ajak Berunding, Kami Mau Ahok Turun
    Pelawak Tessy Bisa Dipenjara Seumur Hidup
    DKI Gandeng Google Pantau Lalu Lintas
    Menpora Setuju Taman BMW Ganti Stadion Lebak Bulus


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?