30 Negara Sepakat Gempur ISIS Serentak  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bendera ISIS/ISIL. Wikipedia.org

    Ilustrasi bendera ISIS/ISIL. Wikipedia.org

    TEMPO.CO, Paris - Tiga puluh negara yang menghadiri pertemuan di Paris, Prancis, pada Senin waktu setempat, 15 September 2014, atau Selasa waktu Indonesia telah berikrar untuk membantu Irak melawan militan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) yang kini menyebut kelompok mereka sebagai Negara Islam atau Daulah Islamiyah (DI).

    Laporan sebelumnya menyebutkan akan ada 40 perwakilan negara dunia yang hadir dalam konferensi ini. (Baca: 40 Negara Bahas Strategi Hancurkan ISIS)

    Mengutip laporan BBC hari ini, sebuah pernyataan bersama dari para menteri luar negeri yang ikut ambil bagian dalam konferensi besar di Paris menyebutkan mereka akan memberikan dukungan, termasuk bantuan militer yang sesuai, untuk menggempur ISIS dari Irak dan Suriah.

    Saat membuka pertemuan yang dihadiri puluhan pejabat negara, PBB, Uni Eropa, dan Liga Arab itu, Presiden Prancis Francois Hollande mengatakan ancaman dari ISIS harus ditanggapi secara global. (Baca: Negara-negara Arab Siap Gempur IS)

    Adapun Presiden Irak Fuad Masum, yang menjadi tuan rumah konferensi itu bersama Hollande, mengatakan komunitas internasional harus "dengan cepat" memburu para jihadis.

    "Jika intervensi dan dukungan terhadap Irak terlambat datang, itu artinya ISIS bisa menduduki wilayah yang lebih luas dan memberikan ancaman yang lebih besar lagi," kata Fuad Massum.

    ANINGTIAS JATMIKA | BBC

    Terpopuler

    Ratusan Warga Prancis Berjihad untuk ISIS 
    Zeus, Anjing Tertinggi di Dunia, Tutup Usia 
    Kepergok Saat Bercinta, Wanita Ini Pukuli Petugas



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.