Twitter Hapus Video ISIS Penggal Wartawan AS  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Militan ISIS memegang pisau berbicara dengan pria yang diduga sebagai jurnalis Amerika James Foley dalam video yang diunggah ke media sosial pada 19 Agustus 2014. Dalam video berjudul

    Militan ISIS memegang pisau berbicara dengan pria yang diduga sebagai jurnalis Amerika James Foley dalam video yang diunggah ke media sosial pada 19 Agustus 2014. Dalam video berjudul "A Message to America" ini nyawa James Foley berakhir dengan dipenggal. REUTERS/Social Media Website

    TEMPO.CO, Amsterdam - Twitter dan sejumlah media sosial lainnya memblokir penyebaran video eksekusi wartawan asal Amerika Serikat, James Foley, oleh algojo Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). (Baca:ISIS Rilis Video Pemenggalan Wartawan AS)

    CEO Twitter Dick Costolo dalam cuitannya mengatakan, "Perusahaan secara aktif menangguhkan akun yang kami temukan terkait dengan citra grafis ini." Dia pun mencantumkan tautan berita New York Times tentang pembunuhan Foley dalam akunnya.

    Juru bicara Twitter, Nu Wexler, pun dikonfirmasi lebih lanjut mengenai cuitan Costolo soal pencabutan video atau gambar pembunuhan Foley oleh ISIS yang diterbitkan pada Selasa, 19 Agustus 2014, waktu California, Amerika Serikat. (Baca: Kasus Wartawan Foley, Obama: ISIS seperti Kanker)

    Menurut Wexler, cuitan Costolo ini menjadi kebijakan perusahaan bagi keluarga dari korban atau orang yang meninggal untuk meminta gambarnya dihilangkan dari Twitter. Kebijakan ini sebenarnya bertentangan dengan masalah privasi pada Twitter.

    Pengguna Twitter juga menentang penyebaran gambar-gambar mengerikan itu dengan memberikan tagar #ISISMediaBlackout. (Baca: Eksekusi Foley, ISIS Juga Tahan Wartawan AS Steven)

    Namun, ternyata tautan untuk mencegah gambar-gambar tersebut beredar luas belum sepenuhnya sukses. Pada Rabu, 20 Agustus sore di Eropa, masih bisa ditemukan Twitter yang menautkan langsung ke rekaman di beberapa situs video seperti Vimeo.

    Di YouTube, video itu diunggah beberapa waktu lalu sebelum akhirnya dihapus pada Selasa, 19 Agustus 2014. Terkait penghapusan ini, baik Google sebagai perusahaan induk maupun YouTube belum memberikan komentar.

    AP | SUTJI DECILYA

    Terpopuler:

    Prediksi Mantan Hakim MK Soal Gugatan Prabowo
    Bisakah PTUN Menangkan Prabowo-Hatta?

    Jokowi Ingin Makan Kerupuk, Pengawal Melarang

    ISIS Rilis Video Pemenggalan Wartawan AS

    Begini Perayaan ala Tim Prabowo jika Menang di MK

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.