17 Pasien Ebola yang Kabur Akhirnya Menyerah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang petugas kesehatan memeriksa salah satu korban virus ebola di dalam tenda pasien di Rumah Sakit Pemerintag Kenema, Kenema, Sierra Leone (11/8). Sierra Leone merupakan salah satu negara terparah dengan total 298 kematian akibat Ebola. AP/ Michael Duff

    Seorang petugas kesehatan memeriksa salah satu korban virus ebola di dalam tenda pasien di Rumah Sakit Pemerintag Kenema, Kenema, Sierra Leone (11/8). Sierra Leone merupakan salah satu negara terparah dengan total 298 kematian akibat Ebola. AP/ Michael Duff

    TEMPO.CO, Monrovia - Pejabat Kesehatan Liberia berhasil menemukan 17 pasien yang diduga terjangkit ebola setelah kabur dari pusat karantina di Monrovia pada Sabtu lalu. Mereka menyerahkan diri ke pusat perawatan di sebuah rumah sakit besar di ibu kota. Kini mereka dipindahkan ke rumah sakit. (Baca: Pasien Ebola di RS Liberia yang Kabur akan Diburu)

    "Mereka memang sedang kami cari, dan akhirnya menyerahkan diri ke Rumah Sakit JFK," kata Menteri Informasi Liberia Lewis Brown kepada ABC News, Selasa, 19 Agustus 2014.

    Sejauh ini, pasien tersebut belum dikonfirmasi positif ebola. Brown menjelaskan petugas kesehatan akan segera melakukan penyelidikan dan pengujian. (Baca: Surat Pengawasan Ebola Belum Diterima Imigrasi)

    Pusat karantina ebola diserang kelompok masyarakat dari West Point pada Sabtu lalu. Mereka mencuri selimut bekas pasien karantina yang memungkinkan penyebaran penyakit lebih mudah.

    Masyarakat Liberia memang masih menganggap wabah ebola sebagai berita bohong. Pihak berwenang sering mengalami kesulitan untuk membujuk warga agar mau berobat. Keluarga dan kerabat pasien tidak suka orang yang mereka sayangi harus dibawa ke pusat karantina.

    RINDU P. HESTYA | ABC NEWS

    Berita Lain:
    Ini Alasan Israel Tak Mau Buka Perbatasan Gaza 
    Tak Siap Menikah, Pria AS Pura-pura Mati 
    Inggris Turun Tangan Bantu Irak Hadapi ISIS  

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.